Nasabah Korban Gempa Palu, Manulife Cairkan Asuransinya

Kamis, 6 Februari 2020 20:43

FAJAR.CO.ID, MAKASSAR — Wilayah Sulawesi Tengah (Sulteng), khususnya Kota Palu dan Donggala sangat rentan gempa bumi dan tsunami.

Tragedi gempa bumi disusul tsunami dan likuefaksi ketika itu menyengsarakan masyarakat Sulteng. Korban jiwa saat itu lebih dari 3.700 orang, sekitar 55.000 bangunan hancur, dan kerugian materi mencapai sekitar Rp18,4 triliun.

Tragedi itu menggugah kepedulian Manulife Indonesia di Palu. Di tengah keterbatasan dan kesusahan yang diderita, mereka tetap berjuang membantu nasabah.

“Kantor kami rusak, bahkan kami yang saat itu berada di kantor nyaris tertimpa reruntuhan, beruntung kami selamat. Tetapi, kendaraan kami hancur tertimpa reruntuhan,” ujar Manajer Distrik Manulife Indonesia Palu Seprina Fifian Mangitung.

Peristiwa gempa bumi itu merenggut nyawa dua agen perusahaan asuransi jiwa PT Manulife Indonesia yakni Reni Juaningsih dan M Rusli. Kantor rusak, listrik padam, jaringan komunikasi terhambat, dan dokumen-dokumen porak poranda. Ternyata pihak kantor pusat Manulife Indonesia di Jakarta bertindak cepat. Mereka mengirim pasokan bantuan, termasuk memberikan informasi-informasi penting untuk penanganan bantuan terhadap nasabah. “Kami semua, staf kantor dan agen-agen yang ada tetap bekerja mencari nasabah dan membantu memberikan bantuan, termasuk kepada masyarakat,” ujar Fifian.

Seluruh agen mendapat bantuan, termasuk biaya untuk merenovasi rumah yang rusak akibat gempa. Bahkan, ada beberapa agen yang mendapat dana hingga puluhan juta Rupiah untuk memperbaiki kendaraan mereka yang rusak saat terparkir di kantor Manulife di Palu.

SPONSORSHIP

Komentar


VIDEO TERKINI