Bebas, Zikria Dzatil: Saya Ingin Bertemu dengan Bunda Risma

Selasa, 18 Februari 2020 08:19

ZKR (tengah), tersangka kasus ujaran kebencian dan pencemaran nama baik Tri Rismaharini. Foto: ANTARA/Hanif Nashrullah

FAJAR.CO.ID, SURABAYA – Polrestabes Surabaya mengabulkan permohonan penangguhan penahanan perempuan Zikria Dzatil (ZKR), tersangka perkara ujaran kebencian dan pencemaran nama baik melalui media sosial Facebook terhadap Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini.

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polrestabes Surabaya AKBP Sudamiran di Surabaya, Senin, memastikan tersangka yang merupakan ibu dari tiga orang anak asal Bogor, Jawa Barat, itu bisa menghirup udara segar, Senin (17/2).

“Kami kabulkan penangguhan penahanannya setelah melalui pengkajian berdasarkan gelar perkara yang berlangsung belum lama lalu di Polda Jatim,” kata AKBP Sudamiran.

Tersangka ZKR terlihat keluar dari ruang tahanan Polrestabes Surabaya pada hari Senin sekitar pukul 13.00 WIB.

Dia mengucapkan terima kasih kepada Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini yang telah memaafkannya. “Saya ingin bertemu dengan Bunda Risma untuk mengucapkan terima kasih secara langsung,” katanya.

ZKR ditetapkan sebagai tersangka setelah menghina Wali Kota Tri Rismahirini dengan sebutan yang dinilai tidak senonoh saat merespons banjir yang terjadi di Kota Surabaya melalui akun Facebook-nya pada tanggal 16 Januari lalu.

Kepala Polrestabes Surabaya Komisaris Besar Polisi (Kombes Pol.) Sandi Nugroho saat dikonfirmasi pada akhir pekan kemarin memastikan Wali Kota Tri Rismaharini secara pribadi telah resmi mencabut laporan perkara ini.

“Akan tetapi, pencabutan laporan perkara itu merupakan hal yang lain lagi. Tersangka tidak serta-merta langsung bebas setelah laporannya dicabut karena masih ada proses yang harus dilalui. Saat ini kami masih fokus pada penangguhan penahanan yang diajukan oleh tersangka ZKR,” ucapnya. (ant/jpnn/fajar)

Bagikan berita ini:
6
4
10
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar