Honorer K2: Kami Menolak PPPK, Maunya Diangkat PNS

Senin, 24 Februari 2020 08:23

FAJAR.CO.ID, BUTON UTARA– Jika honorer K2 di wilayah Jawa Timur mulai melunak dan ingin ikut rekrutmen PPPK dengan syarat tanpa tes, honorer di Kabupaten Tana Buton Utara, Provinsi Sulawesi Tenggara punya sikap berbeda. Mereka menolak diangkat PPPK dan tetap pada visi awal menjadi PNS.

“Kami yang dari Tana Buton Utara menolak PPPK. Kami maunya diangkat PNS,” kata Kasmun, honorer K2 dari tenaga administrasi kepada JPNN.com (grup fajar.co.id), Minggu (23/2).

Pengurus Forum Hononer K2 Tenaga Teknis Administrasi (FHK2TA) Kabupaten Tana Buton Utara ini menegaskan, jatah mereka harusnya PNS. Bukan malah jadi PPPK yang statusnya kontrak.

“Kami berjuang bukan untuk jadi PPPK. Kami maunya PNS makanya mendorong ketua DPRD dan bupati Buton Utara untuk membantu menyampaikan aspirasi ke pusat,” tegasnya.

Dia masih optimistis honorer K2 menjadi PNS, apapun caranya. Kasmun juga tidak masalah menua demi mendapatkan status PNS. Sebab, mereka tidak mau hidup dalam ketidakpastian.

“Setiap tahun kontrak PPPK-nya kan berubah. Tidak ada jaminan kami bisa bekerja sampai pensiun sebagai PPPK,” tandasnya. (jpnn/fajar)

Komentar