Nurdin Abdullah Jelaskan Langkah Taktis Atasi Kemiskinan

FAJAR.CO.ID, PANGKEP — Gubernur Sulawesi Selatan, Prof HM Nurdin Abdullah menjelaskan bagaimana langkah taktis untuk mengatasi kemiskinan di Kabupaten Pengkep. Pertama, bagaimana koordinasi pemerintahan dengan seluruh unsur dunia usaha untuk menyerap pengangguran.

Kedua, bagaimana menata birokrasi agar menjadi pemerintah yang melayani dan bersih, serta peduli dengan seluruh unsur masyarakat.

“Penuntasan kemiskinan ini tidak sulit, tinggal bagaimana kita koordinasi dengan dunia usaha. Reformasi birokrasi, kita ciptakan pemerintah yang melayani dan bersih,” jelas mantan Bupati Bantaeng 2008-2018 ini.

Tentu, kata Nurdin Abdullah, untuk mewujudkan masyarakat sejahtera membutuhkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang memiliki integritas tinggi.

“Semua pejabat harus memiliki integritas. Apapun yang kita ingin bangun, akan susah kalau tidak memiliki integritas,” katanya.

Lebih lanjut, ia menjelaskan, bagaimana untung rugi bagi masyarakat jika terus menanam jagung dan membabat habis hutan. Nurdin Abdullah mengajak masyarakat dan stakeholder di Pengkep agar sama-sama melestarikan hutan demi menjaga musibah bencana alam.

Menurut dia, lebih banyak kerugian dari dampak penanaman jagung. Bila dihitung jumlah keseluruhan dari pendapatan, maka ditaksir sekitar Rp15 miliar sampai Rp20 miliar, sedangkan kerugian akibat banjir dan longsor mencapai ratusan miliar rupiah.

“Kerugian kita lebih banyak daripada keuntungan. Pendapatan kita dari jagung mungkin hanya puluhan miliar sementara kerugian kita mencapai ratusan miliar rupiah,” pungkasnya. (*/fajar)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah Umar

Comment

Loading...