Gereja Corona

Jumat, 28 Februari 2020 08:02

Semua itu membuat kemarahan orang Korsel kian besar.

Tapi sebenarnya berlebihan juga kalau dia dituduh sengaja ingin menyebarkan virus Corona ke gereja lain.

Bisa saja sebenarnya dia lagi menjalankan misi suci gerejanyi: misi mencari jemaat baru.

Simaklah keterangan seorang mantan jemaat ”Jagad Baru” ini. Seperti yang ditulis media di sana berikut ini:

Salah satu strategi gereja ”Jagad Baru” dalam mencari pengikut baru adalah ini: menugaskan salah satu kadernya untuk ikut kebaktian di geraja lain.

Di situlah ia/dia harus berperilaku sempurna. Sehingga bisa menarik simpati jemaat di dekatnya/nyi.

Kalau sudah ada yang simpati barulah diajak ke pertemuan dengan kader yang levelnya lebih tinggi. Sampai akhirnya bisa ikut ”Jagad Baru”.

Pemerintah sendiri mengalami kesulitan berhubungan dengan gereja ini. Permintaan pemerintah untuk mendapat daftar anggota, alamat, dan nomor telepon mereka ditolak.

Padahal pemerintah ingin menangani virus Corona secara tuntas. Termasuk harus tahu siapa, di mana, pernah bertemu siapa, pernah ke mana.

Mungkin pimpinan gereja itu curiga permintaan tersebut terkait dengan posisi ”Jagad Baru” yang dianggap aliran sesat.

Akhirnya pihak gereja menyerahkan daftar itu. Bagi pemerintah itu penting mengingat penularan virus di jemaat gereja ini begitu khas.

Di Wuhan sendiri pencarian anggota ”Jagad Baru” diintensifkan. Berita mengenai berkembangnya Corona di gereja itu ikut menarik perhatian pemerintah Tiongkok.

Komentar


VIDEO TERKINI