MotoGP Qatar Pekan Depan, Bagaimana Efek Virus Corona?

0 Komentar

MotoGP 2020 terganggu virus Corona/MotoGP

FAJAR.CO.ID, DOHA—Pembukaan musim MotoGP pekan depan di Qatar akan berjalan seperti biasa meskipun banyak pembatasan perjalanan internasional dan persyaratan visa akibat wabah virus corona di seluruh dunia. Namun, banyak hal mengkhawatirkan jelang balapan perdana ini.

Posisi FIM dan Dorna sendiri tidak berubah. Grand Prix (Qatar), dan acara-acara berikutnya, akan berjalan seperti biasa.  Namun, tidak jelas bagaimana tepatnya pihak berwenang akan bereaksi jika seseorang dari paddock MotoGP (atau F1), atau penonton di setiap acara olahraga besar yang dalam tes dinyatakan positif terpapar coronavirus.

Misalnya, jika seorang anggota paddock dinyatakan positif selama akhir pekan grand prix, akankah pihak berwenang mempertimbangkan bahwa semua anggota paddock berpotensi diekspos dan segera menempatkan semua orang di karantina selama 14 hari?

Demikian juga, jika seorang anggota paddock didiagnosis pada saat mereka pulang ke rumah, apakah sisa paddock akan diberitahu untuk mengisolasi diri sendiri selama 14 hari? Jika demikian, mereka mungkin tidak akan dapat pergi ke balapan berikutnya.

Dan dalam kasus penonton yang didiagnosis pada hari Jumat atau Sabtu, akankah sisa acara berlanjut tanpa ada penggemar yang diizinkan masuk ke sirkuit? Semua ini belum diketahui jawabannya sampai hari ini.

Qatar sendiri sejauh ini belum mengumumkan adanya kasus virus corona. Meski begitu, saat ini semua penumpang dari Cina, Korea Selatan dan Iran langsung di karantina selama 14 hari ketika mereka masuk ke Qatar.

Sementara itu, semua pendatang dari Italia, Malaysia, Thailand, Taiwan, Hong Kong, Singapura, Jepang, dan Macao harus menjalani skrining wajah. Siapa pun yang suhu tubuhnya di luar kisaran normal langsung diangkut ke Rumah Sakit Hamad untuk tes darah dan kemudian dikarantina selama 14 -28 hari.

Pemerintah Qatar juga tidak lagi mengeluarkan visa on arrival untuk warga negara dari Italia atau Jepang. Mengingat semua pembalap dan mekanik Italia dan Jepang hadir di tiga kelas grand prix, dan bahwa lima dari enam pabrikan MotoGP berbasis di negara-negara tersebut, potensi gangguannya jelas.

Meski demikian, pengecualian telah diberikan untuk peserta di MotoGP. Akan tetapi dengan syarat ketat bahwa informasi tentang para pelancong disampaikan terlebih dahulu. Pihak berwenang Qatar juga akan mempercepat proses pemeriksaan medis jika ada peserta MotoGP (anggota paddock) yang tiba dengan penerbangan langsung dari Jepang atau Italia gagal dalam uji suhu.

“Penumpang yang terdaftar hanya akan memiliki pemeriksaan suhu tubuh dan jika itu di luar kisaran normal, mereka akan diangkut ke rumah sakit di mana mereka akan bebas untuk pergi dalam 12 hingga 48 jam (maks) jika mereka tidak terinfeksi dengan Coronavirus. Penumpang di daftar (MotoGP) ini tidak akan dibawa ke karantina kecuali mereka terinfeksi virus,” demikian sebuah pernyataan dikutip dari Crash.net.

Setelah balapan Qatar akhir pekan depan, MotoGP akan melakukan perjalanan berikutnya ke Thailand pada 20-22 Maret dan Texas dari 3-5 April. Thailand, yang telah memiliki 37 kasus koronavirus yang dikonfirmasi, telah memberikan jaminan bahwa acara Buriram tidak dalam bahaya tetapi dampak pada apa yang merupakan acara MotoGP terbaik yang dihadiri 2019 masih harus dilihat. (amr)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...