Biro Travel Tetap Terima Pendaftaran Jemaah Umrah

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID,MAKASSAR– Kebijakan pemerintah Arab Saudi menangguhkan sementara ibadah umrah demi menekan penyebaran virus Corona mulai menjangkiti bisnis biro travel. Hingga saat ini belum diketahui pasti kapan dua kota suci Makkah dan Madinah akan dibuka.

Ahmad Yani, Presiden Direktur Tazkiyah Travel mengisahkan, sebanyak 49 jemaahnya telah siap terbang menuju tanah suci tepat dihari kebijakan pelarangan itu diterbitkan. Sesaat sebelum masuk pesawat, puluhan jemaah tersebut ditangguhkan penerbangannya.

“49 jemaah kami sudah di bandara Makassar. Ketika mau naik pesawat, pihak maskapai mengambil keputusan bahwa tidak bisa terbang. Setelah itu kita tenangkan dulu jemaah di hotel. Esok hari baru kita pulangkan ke daerah masing-masing. Ini sebagai SOP penanganan darurat,” papar Ahmad Yani kepada Fajar.co.id saat ditemui di Makassar, Senin (2/3).

Puluhan jemaah tersebut tak hanya berasal dari Provinsi Sulsel. Dari Palu 35 orang, Kendari 2 orang, Merauke 2 orang, selebihnya 10 dari kota Makassar.

Tak sedikit biaya ekstra yang harus ia kucurkan demi kenyamanan jemaah. Meski dirinya tak ingin menyebut secara rinci berapa kocek yang harus ia keluarkan.

“Kami mengambil kebijakan menanggung biaya akomodasi jemaah untuk kami kembalikan ke daerahnya masing-masing. Walaupun sebenarnya tidak ada dalam perjanjian menanggung biaya akomodasi domenstik. Ini bagian dari resiko bisnis jasa. Kita tanggung biaya menginap hotel di Makassar lalu akomodasi ke daerahnya masing-masing,” jelasnya lagi.

  • Bagikan