Iran Peringatkan Turki untuk Pertama Kalinya soal Perang Suriah, Ini Isinya

Tentara Turki di Suriah (foto iranian)

FAJAR.CO.ID, IDLIB– Pusat Penasihat Iran di Suriah yang mengambil bagian dalam pertempuran di Suriah utara, mengeluarkan ultimatum melalui kantor berita U-News. Pernyataan itu sebagai reaksi atas konfrontasi antara tentara Suriah dan tentara Turki.

Diketahui, Pusat Penasihat Iran terdiri dari kelompok ahli Iran yang memberi nasihat kepada Negara Suriah dan angkatan bersenjatanya. Ini juga menjadi pernyataan pertama secara terbuka yang dikeluarkan sejak awal perang di Suriah.

Berikut pernyataan lengkapnya, dilansir iranian, Senin, 3 Maret

Menanggapi konfrontasi terbaru antara Tentara Arab Suriah dan Tentara Turki, penting bagi kami untuk menginformasikan kepada publik tentang hal-hal berikut:

Pertama; Kami bertempur bersama tentara Arab Suriah dan mendukungnya, atas permintaan Negara Suriah, untuk membuka jalan raya M5, dengan pasukan Suriah yang dipimpin oleh unsur-unsur Pengawal Revolusi Iran dan Hizbullah, dan dengan partisipasi faksi dari Perlawanan di dalam kekuatan; dan kami telah membantu membebaskan warga sipil dan penduduk desa-desa.

Kedua; Dilindungi oleh tentara Turki, kelompok-kelompok bersenjata (teroris) menyerang posisi-posisi tentara Suriah, jadi kami ikut serta dalam pertempuran yang bertujuan mencegah jalan raya M5 jatuh lagi di tangan mereka.

Ketiga; Sejak awal kehadiran pasukan kami, posisi Turki yang terletak di wilayah Suriah telah di hadapan pasukan kami, apakah mereka mematuhi Perjanjian Astana atau mereka melanggar, tetapi unsur-unsur Perlawanan ini tidak menyerang Pasukan Turki yang tidak menghormati keputusan para pemimpin mereka, dan keputusan ini tetap berlaku sampai sekarang.

Keempat; Empat hari yang lalu, unsur-unsur asing, orang-orang Tajik dari Partai Turkestan, unsur-unsur dari Front Al-Nusra, serta faksi-faksi teroris lainnya, melakukan serangan besar-besaran terhadap posisi-posisi tentara Suriah. Pasukan kami secara langsung mendukung Tentara Suriah untuk mencegah daerah-daerah yang dibebaskan jatuh ke tangan mereka.

Kelima; Terlepas dari sifat defensif aksi pasukan kami, tentara Turki menargetkan elemen kami dan pasukan kami dari udara, dengan dukungan rudal dan artileri yang presisi, yang mendorong kami untuk mengirim mediator ke tentara Turki untuk mengakhiri serangannya dan menghentikan serangan.

Keenam; Mediator kami mengumumkan kepada tentara Turki bahwa para teroris menyerang posisi kami dengan dukungan mereka, bahwa pasukan kami ada di sana untuk menghadapi para teroris, dan bahwa kami berada di pihak tentara Suriah untuk misi ini; namun sayangnya, militer Turki mengabaikan permintaan ini dan melanjutkan pembomannya, dan sejumlah pejuang kami (Iran dan Hizbullah) mati syahid.

Ketuju; Artileri tentara Suriah merespons dengan menyerang sumber api; untuk bagian kami, kami tidak membalas secara langsung, dan sekali lagi, kami mengumumkan kepada tentara Turki melalui mediator bahwa kami tidak memiliki tujuan atau keputusan untuk menghadapi tentara Turki dan bahwa kepemimpinan kami bertekad untuk mencapai solusi politik antara Suriah dan Turki.

Kedelapan; Kami telah memberi tahu pasukan kami sejak pagi untuk tidak menargetkan pasukan Turki di wilayah Idlib untuk menyelamatkan nyawa prajurit mereka, dan pasukan kami belum melepaskan tembakan, tetapi tentara Turki terus menembaki titik-titik dan lokasi tentara Suriah (di mana kami juga berada) dengan tembakan artileri.

Kesembilan; Pusat Penasihat Iran dan para pejuang Perlawanan menyerukan pasukan Turki untuk bertindak secara rasional demi kepentingan rakyat Suriah dan Turki, mengingatkan orang-orang Turki bahwa putra-putra mereka (tentara) telah berada di depan mata kita selama satu bulan dan bahwa kami dapat menargetkan mereka sebagai balas dendam, tetapi kami tidak melakukannya sesuai dengan perintah para pemimpin kami; kami meminta mereka untuk menekan kepemimpinan Turki untuk memperbaiki keputusannya dan menghindari pertumpahan darah tentara Turki.

Kesepuluh; Terlepas dari keadaan sulit saat ini, kami menegaskan kembali posisi kami yang berkesinambungan bersama rakyat, negara dan tentara di Suriah dalam perjuangan mereka untuk mengalahkan terorisme dan mempertahankan kedaulatan penuh mereka atas wilayah Suriah, dan kami semua menyerukan para aktor untuk bersikap rasional dan menyadari risiko besar melanjutkan agresi terhadap Suriah. (fajar)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah Umar

Comment

Loading...