Informasi Penting dari Nur Baitih untuk Honorer K2

Rabu, 18 Maret 2020 11:35

Koordinator Wilayah PHK2I DKI Jakarta Nur Baitih (jpnn)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Rapat kerja nasional Perkumpulan Hononer K2 Indonesia (PHK2I), yang sedianya dilaksanakan 23 Maret di Jakarta, diputuskan untuk ditunda.

Penundaan ini menurut Koordinator Wilayah PHK2I DKI Jakarta Nur Baitih karena adanya imbauan pemerintah untuk tidak menggelar kegiatan yang mengumpulkan banyak orang. Sebab, dikhawatirkan akan memicu penyebaran virus Corona jenis baru, COVID-19.

“Iya ditunda sampai kondisi aman dulu. Sekarang semua kegiatan yang mengumpulkan banyak orang dilarang,” kata Nur kepada JPNN.com (grup fajar.co.id), Rabu (18/3).

Dia menjelaskan, rakernas ini bertujuan untuk menguatkan konsolidasi honorer K2. Mengingat saat ini, perbedaan pendapat di kalangan honorer K2 makin besar.

“Namanya berjuang sama-sama dari nol. Kemudian ada yang sudah jadi PNS dan PPPK (pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja), sedangkan yang lain belum terakomodir. Otomatis meninggalkan kecemburuan di kalangan honorer K2,” terangnya.

Agar honorer K2 makin solid, perlu ada penguatan-penguatan. Bahwa perjuangan akan terus dilakukan sampai semua honorer K2 terakomodir jadi ASN.

“Berbagai cara akan ditempuh agar honorer K2 bisa jadi ASN. Sekarang dari 438.590 sudah sekitar 59 ribu yang diangkat PNS dan PPPK. Nah, lainnya ini harus diperjuangkan juga makanya PHK2I ingin menegaskan perjuangan tidak berhenti dan akan terus berjalan sampai semuanya terangkat ASN,” tandasnya.

Dia berharap, dalam rakernas nanti seluruh honorer K2 bisa ikut. Kapan waktu pelaksanaannya akan diinformasikan nanti bila kondisi sudah aman. (jpnn/fajar)

Bagikan berita ini:
1
9
6
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar