Salah Siapa

Oleh Dahlan Iskan

FAJAR.CO.ID-- Amerika terus menyalahkan Tiongkok. Terutama ketika Presiden Donald Trump terus disalah-salahkan rakyatnya: kok lambat sekali dalam menangani Covid-19.

Menlu AS Mike Pompeo menuduh Tiongkok tidak mau memberikan informasi sedini mungkin. Agar AS bisa lebih siap.

Tiongkok membantah tuduhan itu. Bantahannya kian keras dan kasar. "Berhentilah berbohong dengan menggunakan mulut seperti itu," ujar Hua Chunying, salah satu juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok.

Tiongkok mengaku sudah memberikan informasi itu tanggal 3 Januari 2020.

Pompeo membalas. "Tapi tanggal 5 Januari Tiongkok menghancurkan data-data Covid-19," ujar Pompeo.

Apa yang dimaksud Pompeo dengan penghancuran data Covid-19 itu?

Pompeo tidak memberikan gambaran lebih rinci.

Menurut catatan saya, data-data virus itu memang sudah pernah dibuka ke dunia internasional.

Saya juga tahu sudah ada lembaga di Indonesia yang mendapat kiriman data itu.

Mestinya, kalau tidak menganggap remeh, Amerika juga sudah mendapatkannya. Siapa pun, asal bisa menunjukkan dari lab mana, bisa mendapat data itu. Asal, setelah melakukan riset lanjutan, bersedia membagi hasil risetnya ke Tiongkok.

Dengan data dari Tiongkok itu ilmuwan di mana pun bisa tahu 'jenis apakah makhluk lembut sekali' yang kemudian disebut Covid-19 itu.

Para ahli bisa memahami kode-kode virus tersebut.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah Umar


Comment

Loading...