Bu Risma Keliling Permukiman Imbau Warga Jaga Jarak

Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini. (Frizal/JawaPos)

FAJAR.CO.ID, SURABAYA-- Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini berkeliling ke beberapa daerah permukiman dan perkampungan, untuk menyampaikan imbauan kepada warga agar menjaga jarak aman dengan orang lain. Hal itu guna mencegah penularan virus korona.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kota Surabaya M. Fikser mengatakan, imbauan itu sudah berkali-kali dilakukan wali kota saat keliling ke berbagai kawasan melalui pengeras suara. Imbauan juga disampaikan Satpol PP dan Kasatgas di kelurahan se-Kota Surabaya.

Menurut dia, imbauan untuk menerapkan pola hidup bersih dan serta serta menjaga jarak aman minimal satu meter satu sama lain juga disampaikan menggunakan pengeras suara kepada warga di tempat umum, seperti jembatan penyeberangan dan tempat lampu lali lintas. ”Lalu videotron–videotron juga banyak kami letakkan imbauan,” kata Fikser.

Dia menekankan pentingnya menjaga jarak minimal satu meter saat berdekatan dengan orang lain dan mencuci tangan menggunakan sabun atau cairan pembersih tangan guna menghindari penularan Covid-19.

”Pastikan kalau keluar masuk rumah maupun kantor dengan mencuci tangan sekitar 20–30 detik. Tempat ibadah dan ruang publik juga harus dibersihkan dengan obat pembasmi kuman,” ujar Fikser.

Guna memudahkan warga mencuci tangan saat berada di luar rumah, Pemerintah Kota Surabaya sudah memasang 610 wastafel portabel di tempat-tempat umum. Selain itu, pemerintah kota mendirikan bilik sterilisasi di fasilitas-fasilitas umum.

”Kita harapkan, dengan ruang sterilisasi ini warga yang ada di sekitar lokasi atau yang melewati bilik itu, tolong berhenti sebentar dan masuk ke bilik sterilisasi itu. Aman bagi tubuh dan manusia. Sekitar 12 detik disemprot di dalam agar diri kita bersih dari kuman dan virus-virus,” kata Fikser.

Dia juga mengimbau warga memanfaatkan masa belajar dan bekerja dari rumah dengan baik serta meminimalkan kegiatan di luar rumah. ”Hindari kerumunan di tempat publik. Ini untuk mengurangi risiko penularan,” ujar Fikser. (jpc/fajar)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah Umar

Comment

Loading...