Ridwan Kamil: Kalau Nanti Waktunya Tiba, Jangan Kaget

Minggu, 29 Maret 2020 19:53

“Banyaknya pemudik akan mempersulit pengaturan kami yang sudah dimaksimalkan di warga setempat. Kalau ditambah lagi dengan warga mudik yang kami tidak tahu histori kesehatannya dan datang dari daerah pusat pandemi seperti Jakarta, ini menyulitkan,” katanya.

Kang Emil menambahkan, Pemerintah Provinsi Jabar saat ini sedang melakukan tes masif untuk memetakan persebaran dan memutus mata rantai penyebaran COVID-19.

“Kalau ada yang mudik ini mempersulit peta lagi karena setiap pemudik yang mayoritas dari Jakarta kan otomatis dia jadi ODP, kalau dia sudah terpaksa datang ke Jabar maka dia wajib karantina mandiri,” katanya.

Untuk melihat sejauh mana penerapan physical dan social distancing di Kota Bandung, Kang Emil melakukan inspeksi mendadak (sidak).

“Kemarin, dalam video yang viral, memang saya sedang inspeksi dan melihat, memang respons terhadap bekerja di rumah dan social distancing belum dilakukan secara maksimal,” katanya.

Dalam sidak tersebut, Kang Emil coba melihat respons masyarakat terkait rencana lockdown atau karantina wilayah.

“Jadi, waktu dites akan ada lockdown itu, untuk mengetes reaksi dari masyarakat dan ternyata biasa-biasa saja. Namun, poinnya adalah persiapan ke arah sana sedang kami lakukan, tetapi keputusan tetap ada di pemerintah pusat,” ucapnya.

“Kalau nanti waktunya tiba (lockdown wilayah) masyarakat jangan kaget dan tentunya harus dipersiapkan dengan baik,” imbuhnya. (ant/jpnn/fajar)

Bagikan berita ini:
6
6
8
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar