Terlalu Banyak Bicara di Medsos, Dokter Ini Minta Maaf

Dokter Tirta [Instagram/@dr.tirta]

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Dokter sekaligus influencer Tirta Mandira Hudhi atau yang karib disapa Dokter Tirta meminta maaf terkait pernyataannya yang menyebut dokter meninggal setiap hari selama pandemi corona alias Covid-19. Dia mengaku kepeleset omongan.

“Saya, di berbagai video telah membuat berbagai kehebohan jadi atas nama pribadi saya minta maaf. Ada beberapa hal yang perlu saya clearkan disini, pertama soal dokter yang meninggal, saya minta maaf kalau kepleset ngomong. Itu bahwa dokter meninggal setiap hari saya harus revisi. Ya dokter meninggal 8 pada saat itu tetapi tidak tiap hari. Saya minta maaf kalau ngomong dokter meninggal setiap hari saya cabut pernyataan itu. Emang bener meninggalnya 8 tapi tidak tiap hari,” ujarnya melalui akun jejaring sosial Instagram, Kamis (2/4/2020).

Setelah menjelaskan dan minta maaf perihal kepeleset ngomong, Dokter Tirta lebih lanjut menjelaskan persoalan lain terkait voice note yang tersebar belakangan ini yang ia anggap memecahbelahkan publik.

“Yang kedua, soal voice note yang tersebar, saya akan ceritain krolonologinya, jujur ini ngecewain banget. Jadi, ada anak di group tapi saya gak bisa ngomong groupnya apa, ini adalah grup persatuan brand, ada seorang anak tuh tanya ke saya Mas Tirta kalau misal ini itu jadi lockdown simulasinya seperti apa?’ sambil ia meng-capture foto hoaks jalan Tol di Cipinang yang sudah diklarifikasi Jasa Marga. Saya jawab panjang mas prosesnya setahu saya harus izin ini itu dan seterusnya. Intinya setelah saya diskusi dengan staf khusus presiden kondisi lockdown seperti itu,” tuturnya.

Komentar

Loading...