Warga Lumajang Mengamuk Gara-gara Uang Makam Ditilep

Warga pertanyakan uang makam yang dikumpulkan selama lima tahun. Foto: Pojokpitu

FAJAR.CO.ID, LUMAJANG – Puluhan warga dari dua dusun di Desa Barat, Kecamatan Padang, Lumajang, Jatim mengamuk di kantor desa setempat gara-gara protes uang makam.

Warga menduga panitia pengadaan tanah makam menggelapkan uang yang mereka kumpulkan bersama.

Karena itu, warga mengancam akan memenjarakan terduga pelaku, jika tak segera mengembalikan uang hasil iuran masyarakat.

Penitia yang dimaksud adalah Suyit dan Kaswadi. Karena mereka diduga telah menggelapkan uang warga dalam pengadaan tanah makam.

“Meski sempat alot, tetapi proses mediasi ini akhirnya selesai dengan kesepakatan uang hasil iuran masyarakat sejak 2015 lalu segera dikembalikan, dalam jangka waktu satu minggu. Sebesar Rp75 juta,” kata AKP Tony, Kapolsek Padang.

Sebelumnya, ratusan warga di desa ini ditarik iuran sebesar Rp75 ribu, per bulan untuk kepentingan pembelian tanah makam.

Namun, hingga lima tahun lamanya, tanah itu tak kunjung dibeli, dan uangnya raib. (pojokpitu/jpnn/fajar)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah Umar

Comment

Loading...