Astaga! Jenazah Korban Covid-19 Ditampung di Lemari Pendingin Raksasa

Minggu, 5 April 2020 16:58

FAJAR.CO.ID, QUITO – Pemerintah Ekuador mulai kehabisan tempat untuk menampung jenazah korban virus corona, seiring makin parahnya situasi di Kota Guayaquil yang jadi episentrum wabah. Karena itu, pemerintah setempat kini menyiapkan beberapa lemari pendingin berukuran raksasa untuk menyimpan jenazah sebelum dimakamkan.

Ekuador melaporkan 318 pasien meninggal dunia akibat COVID-19. Jumlah itu jadi angka kematian tertinggi di wilayah Amerika Selatan.

Namun, Presiden Lenin Moreno pada pekan ini mengatakan jumlah pasien kemungkinan lebih tinggi karena pemerintah mengangkuti sedikitnya 100 jasad per hari.

Banyak dari jasad itu diangkut dari rumah-rumah karena aturan karantina melarang warga mengubur jenazah kerabat mereka.

Wali Kota Guayaquil Cynthia Viteri mengatakan, pemerintah pusat menyiapkan tiga kontainer berpendingin sepanjang 12 meter (40 kaki) di rumah sakit milik pemerintah untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Sejauh ini, sekitar 150 korban COVID-19 telah dikubur di suatu kompleks pemakaman milik pribadi di kota pelabuhan itu.

Di rumah sakit Teodoro Maldonado Carbo, Guayaquil, Sabtu (4/4), sejumlah tenaga medis mengenakan alat pelindung diri untuk mengeluarkan jasad yang terbungkus plastik dari ruang penyimpan. Mereka menggunakan papan kayu untuk memindahkan jenazah itu ke kontainer pendingin.

“(Korban) pandemi ini melampaui kapasitas layanan rumah sakit,” kata pihak rumah sakit dalam pernyataan tertulis, Jumat (3/4).

Komentar


VIDEO TERKINI