Hasil Penelitian di China, Kematian Karena Corona Didominasi Pria

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Lebih dari 10.000 orang telah meninggal karena virus corona baru atau COVID-19. Laki-laki tampaknya lebih rentan terkena virus COVID-19 daripada perempuan.

Sebuah penelitian di Tiongkok yang melibatkan 99 kasus menemukan bahwa dua pertiga dari pasien yang memerlukan rawat inap adalah laki-laki.

Sementara data dari Italia menunjukkan bahwa 70 persen dari COVID-19 di negara itu melibatkan laki-laki. Jumlah kasus Italia kini telah melampaui 41.000, dengan lebih dari 3.400 kematian.

Italia, yang memiliki populasi tertua kedua di dunia di belakang Jepang ini telah melaporkan bahwa lebih dari 70 persen kematian COVID-19 terjadi pada laki-laki, menurut Istituto Superiore di Sanita, badan kesehatan negara.

“Kebenaran yang jujur adalah bahwa hari ini kita tidak tahu mengapa COVID-19 lebih parah untuk pria daripada wanita atau mengapa besarnya perbedaan lebih besar di Italia daripada Tiongkok,” kata Sabra Klein, profesor di Johns Hopkins ‘Bloomberg School of Public Kesehatan, seperti dilansir laman MSN.

“Apa yang kita tahu adalah bahwa selain usia yang lebih tua, menjadi laki-laki adalah faktor risiko untuk hasil yang parah dan masyarakat harus disadarkan,” jelas Klein.

Temuan Italia cocok dengan studi medis pada 99 pasien di Tiongkok yang diterbitkan di The Lancet pada 30 Januari lalu.

“Sebuah gambar muncul dari 2019-nCoV sebagai patogen baru yang secara tidak proporsional memengaruhi pria yang lebih tua, terutama mereka yang memiliki penyakit seperti penyakit jantung dan diabetes,” jelas Anjana Ahuja, seorang penulis sains, pada saat itu.

Ahuja mengutip beberapa faktor, seperti merokok atau bahkan perawatan di rumah sakit, sebagai alasan perbedaan tersebut tetapi juga mengatakan bahwa perbedaan hormon bisa memengaruhi respons sistem kekebalan pria terhadap virus, seperti yang dilakukan para peneliti.

“Berkurangnya kerentanan perempuan terhadap infeksi virus bisa dikaitkan dengan perlindungan dari kromosom X dan hormon seks, yang memainkan peran penting dalam kekebalan bawaan dan adaptif,” tulis para peneliti dalam Lancet.

Selain itu, sekitar setengah dari pasien yang terinfeksi 2019-nCoV memiliki penyakit kronis yang mendasari, terutama penyakit kardiovaskular dan serebrovaskular dan diabetes, ini mirip dengan MERS-CoV.

“Hasil kami menunjukkan bahwa 2019-nCoV lebih mungkin menginfeksi laki-laki dewasa yang lebih tua dengan komorbiditas kronis sebagai akibat dari fungsi kekebalan tubuh pasien yang lebih lemah,” kata para peneliti. (fny/jpnn/fajar)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Adi Mirsan

Comment

Loading...