Rupiah Makin Keras Menekan Dolar AS

Selasa, 7 April 2020 20:10

Ilustrasi mata uang Rupiah dan Dolar AS. (Dok. JawaPos.com)

FAJAR.CO.ID,JAKARTA– Melanjutkan tren positif pagi hari, rupiah terus melejit menekan dolar AS pada penutupan sore ini, Selasa (7/4).

Rupiah ditutup menguat 213 poin atau 1,29 persen menjadi Rp 16.200 per dolar AS dari sebelumnya Rp 16.413 per dolar AS.

Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi di Jakarta, Selasa, mengatakan pasar merespons positif melambatnya laju kasus kematian akibat COVID-19 di Amerika Serikat dan Eropa sebagai pusat pandemi global.

“Jumlah kematian harian Spanyol turun pada hari Senin untuk hari keempat menjadi 637, level terendah sejak 24 Maret. Sementara Italia melaporkan 525 kematian pada hari Minggu, paling sedikit sejak 19 Maret. Sedangkan di AS, tingkat kematian negara bagian relatif flat selama dua hari terakhir,” ujar Ibrahim.

Dari domestik, posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Maret 2020 tercatat sebesar 121 miliar dolar AS, lebih rendah berbanding posisi akhir Februari 2020 sebesar 130,4 miliar dolar AS.

Posisi cadangan devisa tersebut setara dengan pembiayaan 7,2 bulan impor atau 7,0 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah, serta berada di atas standar kecukupan internasional sekitar tiga bulan impor.

Bank Indonesia menilai bahwa cadangan devisa saat ini lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan impor, dan pembayaran utang luar negeri pemerintah serta kebutuhan untuk stabilisasi nilai tukar rupiah.

Komentar


VIDEO TERKINI