Keluar Rumah Tanpa Izin, Siap-siap Dipenjara 30 Hari dan SIM Dicabut

Senin, 13 April 2020 11:35

Presiden El Salvador Nayib Bukele di San Salvador, El Salvador, Minggu, 9 Februai 2020. Foto: REUTERS/Victor Pena/ama/cf...

FAJAR.CO.ID, SAN SALVADOR – Presiden El Salvador Nayib Bukele mengancam rakyatnya yang melanggar ketentuan karantina sebagai upaya mengekang penyebaran virus corona jenis baru atau COVID-19.

Siapa pun yang mengendarai mobil di El Salvador tanpa memiliki alasan untuk keluar dari rumah, maka akan dicabut surat izin mengemudi (SIM)-nya.

Bukele dan para pemimpin Amerika Tengah lainnya telah menerapkan tindakan cepat dan ketat setelah kasus pertama virus corona.

Dalam beberapa minggu terakhir ribuan orang di wilayah tersebut ditahan karena melanggar aturan. Di Twitter, Bukele mengatakan bahwa warga yang berjalan di jalanan umum tanpa masker juga akan dilarang.

Atas permintaannya, Kongres El Salvador pada 14 Maret menyetujui pemerintahan darurat, yang untuk sementara menangguhkan hak untuk kebebasan bergerak dan kebebasan berserikat.

Seminggu kemudian, Bukele mengeluarkan karantina wajib di rumah, mengancam penahanan selama 30 hari bagi siapa saja yang melanggar aturan itu.

Berdasarkan aturan itu, hanya satu orang per keluarga yang diizinkan keluar untuk membeli makanan atau obat-obatan.

Dan hanya pekerja bank, pengemudi, karyawan restoran dan distributor, jurnalis, pejabat, tentara, polisi, pekerja supermarket, pekerja transportasi dan pekerja kesehatan yang dapat meninggalkan rumah mereka.

Mereka harus membawa surat keterangan dari perusahaan dan surat dari majikan mereka untuk membuktikan bahwa mereka diizinkan keluar.

Komentar


VIDEO TERKINI