Memalukan! Provokasi Penolakan Jenazah Covid-19, ASN Tersangka

Rabu, 15 April 2020 13:31

Ilustrasi pemakaman jenazah covid-19

FAJAR.CO.ID, BANYUMAS – Tiga orang pelaku penolakan pemakaman jenazah pasien Corona (COVID-19) di Kota Banyumas, Jawa Tengah ditetapkan menjadi tersangka.

Ketiga tersangka masing-masing dua orang warga Desa Glempang, Kecamatan Pekuncen, dan satu orang warga Desa Kedungwringin, Kecamatan Patikraja.

“Untuk tiga tersangka penolakan, dari keterangan saksi dan hasil gelar perkara, kami sudah naikkan statusnya jadi tersangka,” kata Kepala Polresta Banyumas Kombes Whisnu Caraka, Rabu (15/4).

Menurutnya, tiga tersangka tersebut berasal dari dua tempat kejadian perkara (TKP), yakni Desa Glempang dan Desa Kedungwringin.

“Rata-rata provokator. Yang dua menghalangi pemakaman, yang satu memprovokasi masyarakat,” ujarnya.

Dalam hal ini, kata dia, tersangka dari Kedungwringin bertindak mengumpulkan massa untuk melakukan penolakan terhadap pemakaman jenazah pasien COVID-19 yang akan dilakukan di desa tersebut.

Menurut dia, pihaknya hingga saat ini telah memeriksa empat orang saksi dalam kasus penolakan pemakaman jenazah tersebut

Lebih lanjut, Kapolresta mengatakan pihaknya sengaja memecah kasus tersebut menjadi dua TKP, karena Desa Kedungwringin masuk wilayah Pengadilan Negeri (PN) Banyumas, sedangkan Desa Glempang masuk PN Purwokerto.

Menurut dia, jumlah tersangka tidak menutup kemungkinan akan bertambah.

“Mereka akan dijerat dengan Pasal 212 KUHP, Pasal 214 KUHP, dan Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular. Untuk sementara tidak dilakukan penahanan. Nanti kita lihat situasi, perlu dilakukan penahanan atau tidak,” katanya lagi.

Komentar


VIDEO TERKINI