Pengangguran Bisa Meningkat 5,2 Juta, Ini Skenario Sri Mulyani

Jumat, 17 April 2020 16:04

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. (Saifan Zaking/ JawaPos.com)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Virus korona atau Covid-19 bukan hanya menyerang kesehatan manusia, namun juga hampir seluruh sektor perekonomian. Banyak perusahaan yang terganggu, bahkan tidak dapat beroperasi sama sekali. Hal ini dapar menimbulkan gelombang Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) yang sangat besar.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani mengatakan, pemerintah telah menyiapkan skenario terberat termasuk dalam menghadapi angka kenaikan pengangguran hingga 5,2 juta orang. “Kenaikan sampai 2,9 juta orang pengangguran baru dan skenario lebih berat ada kenaikan 5,2 juta,” ujar Sri Mulyani dalam video conference, Jumat (17/4).

Sri Mulyani menyebut, masyarakat yang paling berdampak adalah sektor informal atau pekerja harian sebanyak 265 ribu. Sementara untuk pekerja yang dirumahkan yaitu sebanyak 1,24 juta. “Pekerja yang dirumahkan dari April adalah 1,24 juta dari pekerja sektor formal. Sektor informal, pencatatan harus dilihat lagi sebanyak 265 ribu pekerja,” tuturnya.

Ia menambahkan, pandemi Covid-19 telah meluas ke berbagai negara. Sehingga, membuat perekonomian global turun dan terancam terjadinya resesi. “AS pengangguran 10 persen, bahkan ada yang estimasi di atas 15 sampai 20 persen. Ini tingkat penganguran terbesar dunia,” ucapnya. (jpc/fajar)

Bagikan berita ini:
7
9
8
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar