Khawatir RS Rujukan Covid-19 Kelebihan Kapasitas, Ini Perintah Jokowi

Senin, 20 April 2020 15:50

Presiden Joko Widodo meninjau kesiapan Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta, yang dijadikan rumah sakit (RS) darurat penanggul...

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginginkan ‎jajarannya memperbaiki manajemen rumah sakit rujukan penanganan virus Korona atau Covid-19. Tujuannya agar tidak ada rumah sakit yang kelebihan kapasitas dalam menampung para pasien Covid-19.

‎”Mengenai perbaikan sistem rujukan dan manajemen penanganan di rumah sakit. Betul-betul manajemen harus diatur betul,” ujar Jokowi dalam rapat kerja di Istana Merdeka, Jakarta, Senin (20/4).

Nantinya manajemen rumah sakit itu perlu mengelompokan mana saja pasien yang kategori ringan dan berat. Sehingga penanganan rumah sakit tersebut bisa lebih baik.

“Mana sedang ringan berat dan yang butuh penanganan lebih intensif di RS,” katanya.

Selain itu, Presiden Jokowi juga mengapresiasi mengenai cara konsultasi medis dengan cara online. Hal ini bisa terus dilakukan supaya kontak antara pasien dan dokter bisa dikurangi untuk menekan angka penularan Korona.

“Ini agar terus ditingkatkan jumlahnya, sehingga kontak antara pasien dan dokter bisa dikurangi,” ungkapnya.

Konsultasi medis secara online antara dokter dan pasien ini juga terus dikembangkan‎. Sehingga ke depannya semakin banyak pasien yang memanfaatkan konsultasi medis secara online tersebut.

“Ini harus dikembangkan lagi yaitu telemedicine. Ini terus ditingkatkan jumlahnya,” pungkasnya. (jpc/fajar)

Komentar