Gaji Perawat Honorer Cuma Ditambah Rp50 Ribu per Bulan

Selasa, 21 April 2020 13:59

Perawat di Puskesmas Losari Brebes saat masa pandemi COVID-19. Foto: ist for JPNN

FAJAR.CO.ID, CIAMIS – Para perawat dan tenaga kesehatan lainnya di puskesmas-puskesmas butuh perhatian pemerintah. Betapa tidak, di masa pandemi COVID-19, mereka tidak mendapatkan honor yang layak.

Mereka hanya diberi honor bulanan Rp200 ribu. Kalau lagi bertugas di posko terpadu ada tambahan Rp100 ribu per hari. Padahal, mereka juga berhadapan dengan pasien yang kemungkinan juga terpapar virus Corona.

“Saya hanya dapat Rp200 ribu per bulan. Sekarang ditambah Rp50 ribu karena saya pulangnya sore karena harus entry data pasien,” kata Ani Andriani, perawat di Puskesmas Cijeungjing, Kabupaten Ciamis kepada JPNN.com (grup fajar.co.id), Selasa (21/4).

Walaupun ikut dalam gugus penanggulangan COVID-19 daerah, Ani mengaku tidak mendapatkan honor tambahan. Dia hanya dapat Rp250 ribu untuk honor bulanan di puskesmas.

Sedangkan insentif daerah Rp300 ribu per bulan sampai hari ini belum diterima.

“Enggak ada tuh honor tambahan bagi kami sebagai tim gugus penanggulangan COVID-19,” ujar Ani, perawat dari honorer K2 yang lulus PPPK (pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja) ini.

Keluhan yang sama juga disampaikan Asep Wardiawa. Tenaga administrasi yang merangkap sopir ambulance salah satu puskesmas di Kabupaten Ciamis ini sejak pandemi COVID-19, tidak bisa cari tambahan lain.

Pria berumur 50 tahun ini harus puas dengan honor Rp200 ribu per bulan. Asep harus bertugas di posko terpadu perbatasan Kabupaten Majalengka dan Kabupaten Ciamis.

Komentar


VIDEO TERKINI