Soal Perpres, Waketum PAN Nilai Staf Kepresidenan Lalai Beri Masukan ke Jokowi

Selasa, 21 April 2020 17:53

Hafisz Tohir

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Presiden Joko Widodo telah mengeluarkan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 54 Tahun 2020 sebagai acuan APBN Perubahan 2020. Anggota Komisi XI DPR RI, Achmad Hafisz Tohir, mengkritik dikeluarkannya Perpres untuk menggantikan UU APBN 2020 yang lalu.

Hafisz Tohir menilai Staf kepresidenan di lingkungan Istana lalai dalam memberi masukan yang tidak benar kepada presiden. Pasalnya, pembahasan APBN harus melalui Undang-Undang (UU) bukan Perpres seperti diamanatkan UUD NRI Tahun 1945 Pasal 23.

“Saya sangat menyayangkan jika para ahli hukum di seputar Istana tidak memberi masukan yang tepat bagi Presiden kita sehingga terbit Perpres APBN-P 2020,” jelas Achmad Hafisz Tohir dalam keterangan persnya, Selasa (21/4/2020).

Menurut politisi PAN tersebut, ini bisa menjadi preseden buruk bagi tata kelola negara yang baik dan benar. Apalagi jika ini dibaca rakyat. Seolah-olah yang dilakukan Presiden inskonstitusional.

Padahal, sekali lagi mungkin karena kelalaian para stafnya. Hafisz kemudian mengutip Pasal 23 ayat (2) UUD 1945 bahwa APBN direncanakan oleh presiden dan dibahas bersama DPR. Artinya, setelah rancangan APBN disusun pemerintah, maka rancangan tersebut harus dibahas bersama parlemen.

Pasal 23 ayat (1) UUD 1945 juga menegaskan, APBN ditetapkan melalui UU. Jadi, APBN bukan ditetapkan melalui Perpres. Terbitnya Perpres 54/2020 tentag Perubahan Postur dan Rincian APBN 2020 berpotensi melanggar konstitusi, apalagi aturan Perppu-nya sendiri yang menjadi dasar Perpres tersebut belum disetujui DPR.

Komentar


VIDEO TERKINI