Soal THR di BUMN, Ini Penegasan Erick Thohir

Menteri BUMN Erick Thohir

FAJAR.CO.ID,JAKARTA– Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir akhirnya berani memutuskan bahwa direksi dan dewan komisaris atau dewan pengawas BUMN tidak bakal mendapatkan tunjangan hari raya alias THR tahun ini lantaran wabah virus corona.

“Kami dalam kedudukan selaku Rapat Umum Pemegang Saham/Pemegang Saham Persero, selaku Pemegang Saham Seri A pada Persero Tbk, atau Pemilik Modal pada Perum, dengan ini menyampaikan kepada Direksi dan Dewan Komisaris/Dewan Pengawas tidak diberikan THR tahun 2020,” ujar Erick Thohir dalam keterangan tertulis, Selasa (21/4).

Erick mengatakan, THR para direksi dan komisaris tersebut dialokasikan untuk kegiatan-kegiatan terkait penanggulangan COVID-19 yang sedang melanda Indonesia saat ini.

“Mendorong perusahaan agar alokasi biaya yang diperuntukkan THR dimaksud dipergunakan untuk kegiatan-kegiatan atau donasi kemanusiaan terkait dengan penanggulangan COVID-19,” ujar Erick.

Selain itu Menteri BUMN juga meminta para direksi menerapkan kebijakan sebagaimana dimaksud kepada anak perusahaan dan afiliasi yang terkonsolidasi pada BUMN.

Para direksi BUMN juga diminta oleh Erick Thohir untuk wajib melaporkan pelaksanaan surat ini kepada Wakil Menteri BUMN yang membawahi masing-masing BUMN.

Kebijakan tidak adanya pemberian THR kepada dewan direksi dan dewan komisaris/pengawas BUMN pada tahun ini tidak terlepas dari penyebaran pandemi COVID-19 yang telah berdampak luas secara ekonomi, sosial, maupun keuangan.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar