Minta Dibebaskan karena Takut Covid-19, Narapidana Rusuh

Kamis, 23 April 2020 09:15

Situasi Lapas Sorong pada Rabu (22/4) usai aksi rusuh napi. Foto: Antara Papua Barat/ Ernes Kakisina

FAJAR.CO.ID, SORONG – Ratusan Warga Binaan Lapas Sorong, Papua Barat melakukan aksi rusuh agar dibebaskan dengan alasan kemanusiaan di tengah wabah covid-19.

Narapidana tersebut membakar kasur dan berusaha menjebol tembok guna membebaskan diri. Namun, aksi tersebut berhasil digagalkan aparat TNI dan Polri.

Kepala Lapas Sorong Nunus Ananto yang dikonfirmasi mengatakan aksi yang dilakukan oleh 335 warga binaan tersebut bertujuan agar mereka dibebaskan.

“Mereka minta dibebaskan dengan alasan kemanusiaan ingin merasakan hidup bebas seperti warga lainnya dan khawatir dengan wabah ini,” ujarnya.

Meski begitu, kini situasi sudah aman dan petugas Lapas melakukan pendekatan persuasif dengan para narapidana tersebut agar kembali ke kamar masing-masing.

Sementara itu, Kapolres Sorong Kota AKBP Ary Nyoto Setiawan mengatakan bahwa sekitar 300 prajurit gabungan TNI dan Polri diturunkan guna mengamankan situasi.

Menurutnya, aksi warga binaan tersebut berkaitan dengan permintaan asimilasi dan pembebasan.

Karena itu mereka diimbau agar tenang sehingga permasalahan dapat diselesaikan.

“Di lapangan sudah tenang dan warga binaan diimbau agar tidak lagi beraksi. Aparat gabungan TNI dan Polri masih terus siaga sampai situasi benar-benar aman,” ujarnya. (ant/jpnn/fajar)

Komentar


VIDEO TERKINI