Ventilator Tengkurap

Kamis, 23 April 2020 08:34

Ilustrasi ventilator tengkurap

Oleh Dahlan Iskan

FAJAR.CO.ID– Mulailah berlatih prone –tidur dengan posisi tengkurap. Alias guring batiharap. Kebalikan dari telentang.

Prone dan ventilator kini memang jadi pembicaraan di media Barat.

Penderita Covid-19 yang ditolong dengan ventilator justru banyak yang meninggal.

Sebaliknya, pasien yang diminta melakukan prone justru banyak terselamatkan.

Tidak mudah guring batiharap. Saya juga pernah dilatih khusus untuk mengeluarkan dahak dari saluran pernafasan. Agar setelah transplantasi hati selesai –14 tahun lalu– dahak tidak masuk paru. Saat itu saya memang harus dianestesi lebih dari 12 jam –operasinya sendiri 8 jam.

Keesokan harinya, ketika saya siuman, instruksi pertama dari perawat ICU adalah: keluarkan dahak.

Berhasil. Berkat latihan itu.

Kini saya juga latihan prone. Jaga-jaga.

Mengapa di pasien Covid-19 ventilator justru membunuh? Menurut ahli di Barat tiupan oksigen itu justru membuat dahak kian masuk ke paru-paru. Padahal dahak bervirus Corona itulah yang menyebabkan paru buntu –tidak bisa mengalirkan oksigen ke darah.

Maka banyak pasien yang akhirnya dibiarkan meninggal tanpa diberi bantuan ventilator. Bukan lagi soal kekurangan ventilator tapi ventilator tidak banyak membantu –bahkan mempercepat kematian. Media di Amerika banyak memberitakan ini.

Apakah dengan demikian universitas-universitas di Indonesia yang lagi mengembangkan teknologi ventilator lokal harus berhenti menjelang finis?

Komentar


VIDEO TERKINI