Ventilator Tengkurap

Kamis, 23 April 2020 08:34

Ilustrasi ventilator tengkurap

Saya selalu menghargai proses merangkak. Memang ada bayi yang tanpa merangkak bisa langsung membaca DI’s Way. Tapi proses merangkak juga harus dihargai. Saya tetap mengagumi mereka yang mau membuat langkah –sesederhana apa pun. Apalagi kalau itu bagian dari proses merangkak.

Kurangnya penghargaan pada proses seperti itulah yang membuat kita tidak kunjung sampai tujuan. Terus saja yang diinginkan langsung canggih. Baru bisa lolos uji kalau mencapai standar ‘itu’. Maunya langsung yang bisa melebihi yang tercanggih. Penemuan yang dianggap sederhana langsung dihina –cuma begitu.

Saya jadi ingat Geely. Pabrik mobil raksasa di Tiongkok itu. Yang kini sudah mampu mengambil alih Volvo itu. Yang sudah jadi pemegang saham terbesar Mercedes-Benz itu.

Dulunya, pada 1986, hanya bengkel mobil. Yang diizinkan membuat mobil sangat jelek sekali –lebih jelek dari mobil listriknya Kang Dasep Ahmadi.

Dari situ Geely berkembang. Menjadi raksasa dunia permobilan seperti sekarang.

Tapi ya sudahlah.

Kita kan lagi bicara penyakit pernafasan. Baik juga ditanyakan: apakah dokter Ike juga pernah minta pasiennyi melakukan prone?

“Pernah. Setahun terakhir ini satu kali,” ujarnyi.

Pasien itu berumur sekitar 55 tahun. Untuk meminta pasien melakulan prone luar biasa rumitnya. Pasien sangat merasa tidak nyaman. Perlu banyak perawat yang membantu.

Komentar