Usai Corona, Tren Pariwisata Indonesia Diprediksi Berubah

ILUSTRASI

FAJAR.CO.ID — Terjangan Covid-19 telah membawa perubahan dunia termasuk di sektor pariwisata yang diprediksi usai pandemi berakhir akan mengalami perubahan tren berwisata.

Sekretaris Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ni Wayan Giri Adnyani menjelaskan, pihaknya terus mempersiapkan perubahan tren baru berwisata usai pandemi COVID-19.

“Kami akan menyiapkan destinasi sesuai dengan kondisi new normal. Destinasi itu disiapkan dengan mengedepankan prinsip sustainable tourism, termasuk di dalamnya soal kesehatan, dan keamanan,” kata Giri Adnyani dalam keterangan tertulis, Minggu (26/4/2020).

Pemerintah membagi tiga tahapan dalam penanganan Covid-19 yakni masa tanggap darurat, pemulihan, dan normalisasi. Pemerintah juga telah merealokasi anggaran dan menerapkan program khusus selama masa tanggap darurat COVID-19.

“Realokasi akan diarahkan untuk berbagai macam program yang sifatnya pendukungan masa tanggap darurat untuk membantu sektor pariwisata dan ekonomi kreatif. Di forum ini juga kami meminta untuk bisa berkolaborasi dengan berbagai pihak dalam menghadapi situasi saat ini,” kata Ni Wayan Giri Adnyani.

Hal senada juga diungkapkan Founder & Chairman MarkPlus, Inc, Hermawan Kartajaya. Menurutnya sektor pariwisata adalah tulang punggung ekonomi, disaat pamdemi, pariwisata yang paling terdampak dan berimbas kepada sektor lain.

“Sekarang semua sadar ketika pariwisata stop, ekonomi juga stop. Semua baru sadar bahwa pariwisata adalah tulang punggung ekonomi. COVID-19 ini menarik, karena pariwisata tak akan pernah sama lagi,” kata Hermawan.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar