Pendaftar Kartu Prakerja Tembus 8 Juta Orang, Wapres: Angka Kemiskinan Berlipat

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Manajemen Pelaksana (PMO) Kartu Prakerja mencatat sebanyak delapan juta orang mendaftar. Atas kondisi ini, Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin memprediksi jumlah orang miskin di Indonesia pun akan bertambah akibat pandemi Wabah Virus Corona (Covid-19) karena banyak masyarakat kehilangan mata pencaharian sebagai dampak dari kebijakan-kebijakan untuk mencegah penyebaran virus tersebut.

Direktur Komunikasi, Kemitraan dan Pengembangan Ekosistem PMO Kartu Prakerja Panji Winanteya Ruky mengatakan data hari ini (kemarin, red) sudah delapan juta lebih yang daftar dan lebih dari setengahnya sudah bisa mengikuti gelombang pendaftaran.

Jumlah itu melampaui pendaftaran gelombang pertama yakni ketika program ini diluncurkan pada Sabtu (11/4) hingga Kamis (16/4) jumlah pendaftar mencapai 5,9 juta orang. Dari jumlah itu setelah melalui verifikasi, sebanyak 168.111 orang berhasil lolos menjadi peserta pada gelombang pertama. Namun, Panji tidak membeberkan berapa jumlah pendaftar dan peserta yang lolos pada gelombang kedua yakni pada 20-23 April 2020.

Pemerintah berencana akan membuat pelatihan dalam Kartu Prakerja ini yang berlangsung sebanyak 30 gelombang hingga akhir tahun 2020. Pendaftaran Kartu Prakerja dilakukan secara bertahap. Ia menyebutkan tidak sulit dilakukan karena jutaan pendaftar sudah menyelesaikannya. Meski demikian, beberapa penyebab tidak lolosnya peserta, lanjut Panji, diantaranya karena nomor induk kependudukan (NIK) yang tidak bisa diverifikasi.

Selain itu, foto diri yang diverifikasi dengan membandingkan foto di kartu tanda penduduk (KTP) juga sulit dibaca sistem. Penyebabnya, lanjut dia, foto yang diunggah kurang sesuai seperti kualitas foto, posisi badan yang tidak menghadap ke depan, hingga adanya penutup kepala, hingga memakai kacamata.

Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan