Saleh: Indonesia Seperti Tak Berdaulat saat Menghadapi Investor Tiongkok

Ilustrasi (dok.Jawapos.com)

FAJAR.CO.ID,JAKARTA-- Pemerintah pusat akan memasukan 500 tenaga kerja asing (TKA) asal Tiongkok ke Sulawesi Tenggara dalam waktu dekat ini. Kebijakan ini menuai gejolak di masyarakat, pasalnya bertepatan dengan pandemi Covid-19. Lantas bagaimana tanggapan DPR?

Anggota Komisi IX DPR Saleh Partaonan Daulay mengatakan, ‎pemerintah perlu mendengarkan dan memenuhi aspirasi DPRD, pemerintah provinsi, dan masyarakat Sulawesi Tenggara. Karena mereka menolak masuknya TKA tersebut. Sebab saat ini Indonesia sedang mengatasi pandemi virus Korona atau Covid-19.

“Apalagi, TKA yang berjumlah 500 orang tersebut diketahui berasal dari Tiongkok. Hal ini tentu akan menimbulkan perasaan khawatir dan takut di tengah masyarakat,” ujar Saleh kepada JawaPos.com, Jumat (1/5).

Menurut Saleh, pemerintah daerah dan masyarakat tentu sangat khawatir dengan 500 TKA Tiongkok tersebut. Hal ini mengingat penyebaran Covid-19 di Indonesia belum mereda.

“Grafik penyebarannya masih menunjukkan pertambahan. Karena orang yang positif Korona semakin banyak. Seiiring itu yang meninggal juga semakin banyak,” katanya.

Kebijakan pemerintah Indonesia yang memberi izin masuk kepada para TKA asal Tiongkok itu dinilai aneh. Ada kesan bahwa pemerintah sangat inferior jika berhadapan dengan investor asal Tiongkok.

“Terkadang, Indonesia tampak tak berdaulat jika sedang memenuhi tuntutan para investor tersebut,” ungkapnya.

Saleh berujar, ‎pemerintah juga perlu memperhatian diperhatikan WNI saat ini juga banyak yang membutuhkan pekerjaan. Banyak perusahaan dalam negeri yang terpaksa merumahkan para pekerjanya.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Edy Arsyad


Comment

Loading...