Teori Konspirasi Covid-19, Ini Temuan Intelijen AS

Jumat, 1 Mei 2020 09:17

Sejumlah ilmuwan test sampel COVID-19 di laboratorium di Dinas Kesehatan Kota New York, Kamis (23/4/2020). Foto diambil ...

FAJAR.CO.ID, WASHINGTON – Komunitas Intelijen Amerika Serikat atau Intelligence Community (IC) membeber informasi soal virus penyebab coronavirus disease 2019 (COVID-19). Lembaga di bawah naungan Office of Director of National Intelligence (ODNI) itu menyimpulkan virus dari Tiongkok yang kini menjadi penyebab pandemi global tersebut bukanlah buatan manusia ataupun hasil modifikasi secara genetik.

“Intelligence Community juga sependapat dengan konsensus ilmiah luas bahwa virus COVID-19, bukanlah buatan manusia ataupun dimodifikasi secara genetik,” ujar ODNI dalam siaran persnya, Kamis (30/4).

Pendapat ODNI itu tampak berseberangan dengan teori konspirasi yang diyakini para aktivis anti-Tiongkok dan pendukung Presiden AS Donald Trump. Penganut teori konspirasi getol menyuarakan COVID-19 merupakan senjata biologis karya ilmuwan Tiongkok yang bocor dari laboratorium.

Namun, IC akan terus menguji informasi secara teliti soal bagaimana virus itu menjalar. “Apakah wabah itu dimulai dari kontak dengan binatang terinfeksi atau karena kecelakaan di sebuah laboratorium di Wuhan,” tutur ODNI.

Beberapa pekan sebelumnya para pejabat AS yang akrab dengan laporan dan analisis intelijen sudah mengungkapkan ketidakpercayaan mereka atas teori konspirasi. Sebab, mereka lebih percaya virus itu menular secara alami di Pasar Basah Wuhan, atau bocor dari salah satu laboratorium pemerintah Tiongkok.

Para pejabat AS meyakini satu dari dua laboratorium pemerintah Tiongkok di Wuhan melakukan penelitian tentang bahaya biologis. Salah satu laboratorium itu adalah Institut Virologi Wuhan (WIV).

Bagikan:

Komentar