Penularan dari Klaster Sampoerna Mengkhawatirkan, Gubernur Sesalkan Dinas Kesehatan

ILUSTRASI

FAJAR.CO.ID -- Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, mengatakan, temuan wabah corona di klaster PT HM Sampoerna sebelumnya sudah diketahui sejak 14 April 2020.

Bahkan, sejak tanggal tersebut, PT HM Sampoerna juga sudah melaporkannya kepada Dinas Kesehatan Kota Surabaya.

Namun, entah karena laporan dari PT HM Sampoerna yang kurang detail atau respons Dinas Kesehatan yang lambat, membuat kejadian tersebut telat ditangani.

Dinas Kesehatan Surabaya juga tak segera melaporkan kejadian tersebut kepada Tim Gugus Tugas Covid-19 Jawa Timur.

Alhasil, setelah dua kasus awal sudah meninggal dunia pada 18 April 2020, manajemen perusahaan yang datang ke Pemprov Jatim, untuk 'curhat' mengenai kasus positif di pabrik mereka pada 28 April 2020.

Khofifah yang saat itu rapat evaluasi bersama Forkopimda Provinsi Jatim, kaget bukan kepalang mendengar informasi itu.

Dia langsung menyuruh tim tracing yakni dr Joni Iswahyuhadi, dr Kohar Hari Santoso dan timnya untuk melakukan tracing secara mendalam terkait kasus Sampoerna.

"Jadi ini sepertinya agak terlambat responsnya. Jadi manajemen sampaikan 14 April mereka sudah melaporkan hal ini ke Dinkes Surabaya terkait adanya kasus di pabrik itu. Nah, mungkin tidak detail barangkali informasinya. Kalau infonya detail, saya rasa Dinkes akan, melanjutkan dan melakukan quick responses," kata Khofifah di Gedung Negara Grahadi.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Muhammad Nursam


Comment

Loading...