Irwan Fecho: Rakyat yang Lapar Bisa Marah dan Turun ke Jalan

Jumat, 8 Mei 2020 09:40

Anggota Komisi V DPR Irwan Fecho. Foto M Fathra Nazrul Islam/JPNN

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Anggota Fraksi Partai Demokrat DPR RI Irwan Fecho menyatakan ajakan Presiden Joko Widodo alias Jokowi agar rakyat berdamai dengan virus corona jenis baru COVID -19, sangat berbahaya.

“Yang jelas ajakan Pak Jokowi kepada rakyat untuk berdamai dengan Covid-19 sangat berbahaya di situasi ini. Beliau mulai terlihat tidak sabar ingin masyarakat beraktivitas lagi,” kata Irwan Fecho saat berbincang dengan jpnn.com (grup fajar.co.id), Jumat (8/5).

Legislator asal Kalimamtan Timur ini bahkan menilai atas pernyataan tersebut, Jokowi seperti di persimpangan jalan, antara memyelamatkan manusia di tengah pandemi Corona yang masih terus meninggi atau selamatkan ekonominya yang terus menurun.

Hal itu karena kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) telah membuat ekonomi dalam negeri melambat dan terpuruk.

“Tapi yang mengkhawatirkan lagi bagi kekuasaan tentunya rakyat yang tidak bisa bekerja atau kehilangan pekerjaan serta rakyat yang lapar bisa marah dan turun ke jalan,” lanjut Irwan.

Ketua Umum Cakra AHY ini memandang, pada posisi itu seorang pemimpin tentu seperti disoroti pilihan sulit.

Namun, katanya, sudah menjadi tugas negara melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia baru kemudian memajukan kesejahteraan umum.

“Tidak bisa mengabaikan keduanya. Apalagi mengabaikan keselamatan rakyat Indonesia. Saya pikir Pak Jokowi harus bersabar menunggu puncak pandemi kita lewati baru mengajak rakyat berdamai dengan Covid-19 alias melonggarkan aktivitas masyarakat,” sarannya.

Sementara ini, Anggota Komisi V DPR tersebut meminta yang harus dilakukan pemerintah adalah terus menjamin pengamanan sosial masyarakat dan perlindungan sektor usaha, serta terus mengetatkan PSBB di terutama zona merah pandemi Covid-19. (jpnn/fajar)

Bagikan berita ini:
5
7
4
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar