Arab Saudi Kembali Lockdown Nasional, Jam Malam Berlaku

Kakbah di Masjidilharam, Makkah yang disterilkan dari kegiatan umrah untuk mengantisipasi penyebaran virus corona. Foto: Yasser Bakhsh/REUTERS

FAJAR.CO.ID, RIYADH - Usai pengumuman pelonggaran, otoritas Arab Saudi melalui Kementerian Dalam Negeri terpaksa memilih keputusan karantina nasional saat libur Idulfitri, sebagai upaya menekan penyebaran corona baru (covid-19).

Mengutip Al Arabiya, kebijakan lockdown nasional dan jam malam akan diberlakukan pada 23-27 Mei, yang bertepatan dengan hari perayaan Idulfitri.

Kebijakan itu diambil karena melihat peningkatan jumlah virus corona.

Data per Selasa (12/5), Kementerian Kesehatan melaporkan jumlah kematian Covid-19 menjadi 264 orang, dari total kasus 42.925, sementara kasus kesembuhan mencapai 15.257 orang.

Dengan angka tersebut, Arab Saudi menjadi negara dengan kasus Covid-19 tertinggi di kawasan Timur Tengah.

Padahal, saat ini warga Saudi sedang menikmati pelonggaran pembatasan, termasuk dimulainya kembali kegiatan ekonomi akan berlanjut sampai akhir Ramadan.

Warga pun diizinkan keluar rumah selama pagi hari delapan jam mulai dari pukul 09.00 pagi sampai 17.00 waktu setempat setiap harinya.

Upaya lain yang dilakukan Saudi untuk mengontrol penyebaran virus corona adalah menutup bioskop dan restoran serta menghentikan penerbangan.

Arab Saudi sebelumnya menghentikan kegiatan umrah karena khawatir akan penyebaran penyakit di kota suci Makkah.

Pihak berwenang belum mengumumkan kegiatan haji tahun ini, yang dijadwalkan berlangsung akhir Juli.

Raja Salman telah memperingatkan situasi pelik yang akan dihadapi sebagai dampak dari pandemi ini, karena selain masalah kesehatan dan keselamatan warga, ada pula problem harga minyak yang jatuh dan memukul ekonomi. (alarabiya/jpnn/fajar)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah umar


Comment

Loading...