Iuran BPJS Kesehatan Kembali Naik, Jokowi Dinilai Berselancar di Atas Putusan MA

Rabu, 13 Mei 2020 17:18

Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali mengeluarkan regulasi kenaikan iuran BPJS Kesehatan yaitu Perpres 64/2020. (dok. Antara Photo)

FAJAR.CO.ID,JAKARTA– Anggota Komisi IX DPR Saleh Partaonan Daulay menyesalkan keluarnya Perpres 64 Tahun 2020 tentang Perubahan Kedua Atas Perpres Nomor 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan. Pasalnya, di dalam perpres itu, pemerintah kembali menaikkan iuran BPJS Kesehatan.

Menurut Saleh, pemerintah terkesan tidak mematuhi putusan Mahkamah Agung (MA) yang membatalkan Perpres 75/2019 tentang kenaikan iuran BPJS Kesehatan. Padahal, masyarakat berharap agar putusan MA itu dapat dilaksanakan dan iuran tidak jadi dinaikkan.

‎”Sejak awal, saya menduga pemerintah akan berselancar. Putusan MA akan dilawan dengan menerbitkan aturan baru. Mengeluarkan Perpres baru tentu jauh lebih mudah dibandingkan melaksanakan putusan MA,” ujar Saleh kepada wartawan, Rabu (13/5).

“Dan uniknya lagi, iuran untuk kelas III baru akan dinaikkan tahun 2021. Pemerintah kelihatannya ingin membawa pesan bahwa mereka peduli masyarakat menengah ke bawah,” tambahnya.

Ketua DPP Partai Amanat Nasional (PAN) ini menduga pemerintah sengaja menaikkan iuran BPJS itu per 1 Juli 2020. Pemerintah melaksanakan putusan MA yaitu mengembalikan besaran iuran kepada jumlah sebelumnya yaitu Kelas I sebesar Rp 80 ribu, Kelas II sebesar Rp 51 ribu, dan Kelas III sebesar Rp 25.500.

Bagikan berita ini:
6
6
6
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar