Menteri PUPR Apresiasi Pola Pikir Nurdin Abdullah Terhadap Peranan Pemerintah Pusat ke Daerah

Menteri PUPR Apresiasi Pola Pikir Nurdin Abdullah Terhadap Peranan Pemerintah Pusat ke Daerah

FAJAR.CO.ID,MAKASSAR– Pembangunan Jalan Tol Ujung Pandang Seksi 3 atau dikenal dengan Jalan Tol Layang Andi Pangeran (AP) Pettarani Kota Makassar, telah memasuki tahap akhir.

Konstruksi jalan tol layang pertama di Indonesia Timur ini dilakukan pemasangan span terakhir pekerjaan erection box girder (balok jembatan). Progres fisik pembangunan saat ini telah mencapai 85 persen.

Pada kesempatan virtual video conference, Minggu, 17 Mei 2020, dengan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Gubernur Sulsel, Prof HM Nurdin Abdullah menyampaikan apresiasi atas dukungan pemerintah pusat atas pembangunan ini. Menurutnya, pusat harus hadir untuk mendukung pembangunan daerah. Ia juga mengajukan pembangunan jalan tol pesisir selatan Sulsel.

“Saya ingin mengucapkan terimakasih dan penghargaan yang sebesar besarnya kepada pemerintah pusat, khususnya kepada Kementrian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat atas dukungan untuk pembangunan berbagai Infrastruktur di Sulawesi Selatan,” kata Nurdin Abdullah.

Menteri Basuki Hadimuljono mengaku semangat atas statement Nurdin Abdullah bahwa pemerintah pusat harus memberikan dukungan kepada daerah. Pola pikir yang ada bahwa pusat harus membantu daerah.

“Saya sendiri menghargai pola pikir Pak Gubernur. Menyampaikan dukungan pemerintah pusat atas pembangunan ini,” ucapnya.

Ia menyampaikan apresiasi atas peran aktif Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sulsel dan Pemkot Makassar dalam pembangunan tol layang sepanjang 4,3 Km tersebut.

“Saya sangat menghargai sekali apa yang disampaikan Gubernur Sulawesi Selatan. Kita bisa bekerjasama lebih erat karena pemerintah pusat datang mendukung inisiatif pemerintah daerah, bukan sebaliknya. Kalau kami berada di depan, Bapak-bapak di daerah hanya akan menjadi peserta,” kata Menteri Basuki.

Apresiasi juga disampaikan kepada kontraktor pelaksana atas inovasi metode konstruksi pembangunan jalan tol layang dengan menggunakan metode Span-by-Span dengan Launcher Gantry, yang terbukti dapat mempercepat pelaksanaan konstruksi serta meminimalkan gangguan lalu-lintas jalan arteri yang sangat padat tanpa kecelakaan konstruksi, serta meningkatkan mutu pelaksanaan konstruksi.

“Saya ingin sampaikan apresiasi untuk sekecil apapun inovasi dalam pembangunan jalan layang ini. Saya memberikan tantangan untuk berbagai inovasi yang bisa dibanggakan dan saya akan berikan hadiah satu bulan DOM (Dana Operasi Menteri) kepada inovator tersebut,” katanya.

Sebelumnya, Menteri Basuki juga pernah mengapresiasi satu bulan DOM kepada insinyur alumni ITB, Arvilla Delitriana, yang mendesain konstruksi jembatan lengkung bentang panjang 148 meter Kereta Light Rail Transit atau Laju Raya Terpadu (LRT) Jakarta Bogor Depok dan Bekasi (Jabodebek) beberapa waktu lalu.
Desain ini lebih cocok digunakan daripada desain lainnya yang masuk dari luar negeri.

Menteri Basuki berpesan, pembangunan konstruksi Tol Layang AP Pettarani harus baik dan berkualitas, sehingga memberikan kenyamanan kepada pengguna tol.

“Pemakaian Lead Rubber Bearing (LRB) dan Modular Expansion Joint harus dapat mengakomodasi gempa dengan periode ulang 1000 tahun. Saya berharap betul bahwa tol ini kualitasnya lebih baik dari Jakarta-Cikampek yang awalnya kurang nyaman karena kualitas konstruksi sambungannya,” tutur Menteri Basuki.

Proyek Tol Layang AP Pettarani dibangun dengan biaya investasi sebesar Rp 2,24 triliun. Konstruksi jalan tol layang terdiri dari 74 pier pada jalan utama, 55 pier pada ramp dengan jumlah box girder sebanyak 2.752 box dan 78 PCU girder. Pembangunannya telah mulai dilaksanakan sejak April 2018.

Jalan tol layang dibangun di atas Jalan Nasional AP Pettarani sehingga bisa berjalan lebih cepat tanpa pembebasan lahan. Ruas ini akan melengkapi ruas tol eksisting pada Seksi I, II dan IV yang akan beroperasi dengan sistem terbuka sepanjang 10,4 Km dengan jumlah lajur jalan 2 x 2, lebar 3,50 meter, dan memiliki dua on-off ramp yaitu di Boulevard dan Alauddin.

“Dengan progres saat ini 85 persen, saya berharap, konstruksi dapat selesai tepat waktu dan tol layang dapat dioperasikan pada bulan September 2020,” kata Menteri Basuki.

Pada kesempatan tersebut, Menteri Basuki juga menekankan pentingnya penggunaan komponen produk dalam negeri dalam rangka menjaga roda ekonomi nasional di tengah Pandemi COVID-19.

“Sebelum muncul kampanye bangga buatan Indonesia, saya sudah berpesan keras sekali untuk kita bisa memanfaatkan produksi dalam negeri di proyek-proyek PUPR. Bahkan saya minta Inspektorat Jenderal untuk memeriksa Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) dalam auditnya. Kalau tidak dibuat oleh produsen nasional, minimal pabriknya ada di Indonesia, sehingga tidak perlu impor dagang,” tegas Menteri Basuki.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit, menambahkan, pembangunan Jalan Tol Layang AP Pettarani di Kota Makassar dilakukan sebagai upaya untuk mengurai kemacetan lalu lintas, sekaligus berperan sebagai upaya meningkatkan konektivitas dan pemerataan pembangunan jalan tol di Indonesia yang lebih maju dan sejahtera, khususnya di wilayah Indonesia Timur.

“Untuk pekerjaan konstruksi tetap berjalan sesuai dengan protokol COVID-19. Juga pelaksanaan kerja konstruksi yang menjamin para pekerja untuk tetap memperoleh penghasilan, sehingga tetap memiliki daya beli untuk memutar perekonomian, dan tidak harus mudik serta tidak kehilangan pekerjaan,” ujar Danang.

Selama masa Pandemi COVID-19, pembangunan tol layang dilaksanakan dengan mengacu pada Instruksi Menteri PUPR No.2 tahun 2020 tentang Protokol Pencegahan Penyebaran COVID-19 dalam Penyelenggaraan Jasa Konstruksi, seperti rajin cuci tangan, menjaga jarak aman (physical distancing), penggunaan alat pelindung diri, masker, hingga pemberian nutrisi dan suplemen vitamin yang memadai kepada pekerja di lapangan sehingga tidak ada pekerja konstruksi yang positif COVID-19.

Turut mendampingi Menteri Basuki dalam video conference, Kepala BPJT Danang Parikesit, Dirjen Bina Marga Hedy Rahadian, Sekretaris BPJT Abram Elsajaya Barus, Kepala Biro Komunikasi Publik Endra S. Atmawidjaja.

Pertemuan virtual ini juga sebagai seremoni pemasangan span terakhir juga disaksikan oleh Anggota Dewan Pertimbangan Presiden Sidarto Danusubroto, Kepala Kantor Staf Presiden Moeldoko, Gubernur Sulawesi Selatan Nurdin Abdullah, Pjs. Wali Kota Makasar Yusran Yusuf, Konsorsium Investor (PT Margautama Nusantara (MUN).

Selain itu, PT Jasa Marga Tbk, dan PT Bosowa Marga Nusantara) selaku Badan Usaha Jalan Tol (pengelola), dan PT Wijaya Karya Beton Tbk sebagai Kontraktor Pelaksana dan konsorsium konsultan (Nippon Koei Co., Ltd – PT Indokoei International – PT Cipta Strada, PT Virama Karya, dan PT. Cipta Graha Abadi).(*)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Edy Arsyad

Comment

Loading...