Soal Pemenang Lelang Motor Rp2,5 Miliar, Ini Permintaan Bamsoet

Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Bambang Soesatyo-- jawa pos

FAJAR.CO.ID, JAKARTA– Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Bambang Soesatyo, meminta polisi untuk membebaskan Muhammad Nuh alias M Nuh untuk dibebaskan. M Nuh diduga ditangkap karena melakukan penipuan terkait memenangkan lelang motor listrik bertanda tangan Presiden Jokowi seharga Rp2,5 miliar.

“Saya sudah mohon untuk dibebaskan. Karena kami sendiri merasa tidak ada masalah, tidak ada yang dirugikan,” kata Bamsoet dikonfirmasi, Jumat (22/5).

Politikus Partai Golkar ini menyebut, banyak masyarakat yang ingin mempunyai motor listrik Gesits bertanda tangan Presiden. Mereka ingin memiliki motor dengan tanda tangan presiden yang akan menjadi kenangan dan koleksi seumur hidupnya. “Ada yang ngebit di atas Rp2,55 miliar setelah mendengar M Nuh yang mengaku pengusaha asal Jambi itu mundur,” tukasnya.

Sebelumnya, Muhammad Nuh alias M Nuh, lelaki yang memenangkan lelang motor listrik bertanda tangan Presiden Jokowi seharga Rp2,5 miliar, dikabarkan diamankan aparat kepolisian. Nuh ditangkap karena diduga melakukan penipuan, karena hingga kini belum melakukan pembayaran.

Bahkan beredar Informasi, dia bukan pengusaha, melainkan hanya buruh harian. Namun, polisi mengaku tidak menahan Nuh, tapi dia meminta perlindungan. “Yang bersangkutan tidak paham acara yang diikuti adalah lelang. Yang bersangkutan malah mengira bakal dapat hadiah,” cetus Kapolda Jambi, Irjen Pol Firman Santyabudi. (jpc/fajar)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah Umar

Comment

Loading...