Kisah Sejumlah Tenaga Medis Tak Pulang sampai Tiga Bulan Tangani Korona

Ilustrasi tenaga medis (JawaPos)

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Sejumlah tenaga medis yang menangani korona (Covid-19) di Ibu Kota mengakui, tidak sempat pulang ke rumah hingga tiga bulan karena harus bertugas memastikan seluruh pasien tertangani dengan baik.

“Sudah hampir, tiga bulan tidak ketemu sama mama, sama ayah. Paling pulang ketemu sama suami, sempet juga harus dipisah dengan anak,” kata Lia, salah seorang dokter penanganan Covid-19 di Puskesmas Duren Sawit, Jakarta Timur dalam unggahan video di Instagram @dkijakarta milik Pemprov DKI Jakarta itu, Minggu (24/5), seperti dilansir dari Antara.

Tidak hanya Lia, ada juga tiga orang dokter lainnya yaitu Indriani Febriani, Kevin William Hutomo, dan Suhartiningsih yang bernasib sama tidak bertemu keluarganya lebih dari satu bulan akibat penanganan Covid-19.

Di tengah momen perayaan Lebaran yang biasanya digunakan banyak orang untuk berkumpul dengan keluarga, para tenaga medis itu memilih tetap bertugas dan tinggal di fasilitas yang telah disediakan oleh pemerintah dibandingkan pulang ke rumah. “Sebisa mungkin saya tidak pulang ke rumah karena bisa aja saya menjadi carrier (pembawa virus),” kata Kevin.

Pada saat diminta menghubungi keluarganya lewat panggilan telfon, keempatnya meminta maaf karena tak bisa pulang ke kampung halamannya.

Bahkan dokter Indriani yang bertugas di RSUD Pasar Minggu menitikkan air mata saat ibunya berpesan agar anaknya itu tetap berjuang melayani pasien Covid-19, meski berlebaran tanpa berjumpa dengan keluarganya. “Pokoknya sabar ya. Teteh kan dari kecil mau jadi dokter. Harus dibuktikan sekarang, harus dijalani ya. Nanti kita pasti bertemu lagi,” kata ibu dokter Indriani.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : asrie

Comment

Loading...