Ketua Umum GP Ansor: Orang di Kampung Enggak akan Tahu New Normal Itu Apa, Sejenis Ketan atau Apa

Ketua Umum GP Ansor, Yaqut Cholil Qoumas -- jawa pos

FAJAR.CO.ID, JAKARTA - Ketua Umum GP Ansor, Yaqut Cholil Qoumas tidak setuju dengan istilah New Normal yang digaungkan Presiden Joko Widodo dan jajarannya di tengah pandemi Covid-19.

Menurutnya, istilah new normal bias kota dan bias intelektual.

"Dalam situasi seperti ini tiba-tiba elite negeri ini ingin menerapkan new normal. Orang di kampung, desa saya di Malang Rembang, enggak akan tahu new normal itu apa. Sejenis ketan atau apa. Dari sisi istilah saja sudah bias, orang enggak akan tahu apa itu new normal," ucap Yaqut.

Hal ini disampaikan politikus yang beken disapa dengan panggilan Gus Yaqut, dalam diskusi secara virtual bertajuk Bincang Seru Menuju New Normal bersama Ketua Umum GP Ansor Yaqut Cholil Qoumas, Rabu (27/5).

"Yang kedua, kita tiba-tiba bicara new normal. Emang kita pernah normal sebelumnya? Kita belum pernah normal sebelumnya, saya harus katakan dengan sedih hati," lanjut wakil ketua Komisi II DPR ini.

Hal itu karena dalam pandangannya, apa yang diamanatkan para pendiri bangsa dan konstitusi negara ini belum sepenuhnya dijalankan oleh pemegang kekuasaan negeri ini.

"Masih banyak orang miskin terlantar, masih banyak yatim piatu enggak terurus dan seterusnya, kesenjangan juga melebar. Nah tiba-tiba kita dihadapkan dengan new normal," sebut legislator PKB itu.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah Umar

Comment

Loading...