Mantan Sekretaris Pertahanan AS Tuding Donald Trump Pecah Belah Rakyat Amerika

Seorang demonstran membawa poster di depan barikade polisi di kawasan Gedung Putih. Unjuk rasa terkait kematian George Floyd makin merebak (Eric BARADAT / AFP)

FAJAR.CO.ID, NEW YORK -- Mantan Sekretaris Pertahanan AS, James Mattis mendukung para pemrotes dan mengatakan Donald Trump berusaha membuat orang Amerika saling berhadapan.

James Mattis juga mengecam tanggapan Presiden Donald Trump terhadap protes atas kematian George Floyd. Dia menuding presiden mencoba untuk memecah belah rakyat Amerika, seperti dilansir iranpress, Kamis, (4/6/2020).

"Donald Trump adalah presiden pertama dalam hidup saya yang tidak mencoba menyatukan orang-orang Amerika - bahkan tidak berpura-pura mencoba. Sebaliknya, ia mencoba memecah belah kita," tulis Mattis dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh The Atlantic.

Dalam teguran mantan bosnya yang memukau, Mattis, seorang pensiunan jenderal mengatakan, dia telah berjanji bersumpah untuk membela Konstitusi ketika dia dilantik menjadi Korps Marinir sekitar 50 tahun yang lalu.

"Saya tidak pernah bermimpi bahwa pasukan yang mengambil sumpah yang sama akan diperintahkan dalam keadaan apa pun untuk melanggar hak-hak Konstitusional sesama warga negara mereka - apalagi untuk memberikan foto aneh untuk komandan terpilih, dengan kepemimpinan militer berdiri di samping," tulis Mattis, merujuk pada unjuk kekuatan federal Senin malam untuk membersihkan pengunjuk rasa dari depan Gedung Putih.

Setelah mereka dibersihkan, Trump berjalan melintasi Alun-alun Lafayette bersama Sekretaris Pertahanan Mark Esper, Jenderal Angkatan Darat Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, dan yang lainnya untuk berfoto bersama dengan Alkitab di depan gereja, yang telah rusak dalam kerusuhan Minggu malam. Peluang foto itu muncul beberapa menit setelah Trump mengumumkan bahwa ia siap memanggil militer untuk menangani para pengunjuk rasa yang tidak patuh di seluruh negeri.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah Umar


Comment

Loading...