Keluarga Besar

Panji bersama DI's Way saat masih menjadi sesuatu dulu.

FAJAR.CO.ID– Ia meninggal bukan karena Covid. Tapi jenazahnya tidak bisa diambil dari rumah sakit –kalau tidak dimasukkan peti mati.Namanya: Panji Dwi Anggara. Meninggal di usia 34 tahun. Dua hari lalu.

Seharusnya saya ikut ke pemakaman. Saya harus ingat saat saya lagi sulit, 2017, Panji menulis tentang saya. Di media online miliknya. Judulnya membuat mata terbelalak: Saya, Pak Dahlan dan Ramalan Kematian. Bacalah sendiri di link ini.

Panji memang wartawan yang pintar menulis. Karirnya di Jawa Pos termasuk baik. Tapi hanya empat tahun ia kerasan di media itu. Begitu dipindahkan ke Jakarta ia hanya empat bulan di ibu kota.

Ia pilih berhenti. Agar bisa pulang ke Surabaya. Ia menikah, lalu menjadi pimpinan redaksi di sebuah tabloid. Keluar lagi, ia menjadi kontributor media online. Lalu keluar lagi untuk mendirikan media: beerita.id.

Ia masuk Jawa Pos ketika saya lagi menjadi sesuatu di Jakarta. Sesekali saya masih pulang ke Surabaya. Dan mampir Jawa Pos –sekedar ingin kangen-kangenan dengan para redaktur.

Kian banyak yang saya tidak kenal lagi. Generasi baru terus bermunculan. Saya sering harus diperkenalkan dengan mereka –para wartawan baru itu.

Dari jauh saya lihat ini: ada wartawan yang gemuk sekali. Saya tanya ke redaktur di situ –setengah berbisik: siapa namanya.

KONTEN BERSPONSOR

loading...

Komentar

Loading...