Keluarga Besar

Panji bersama DI's Way saat masih menjadi sesuatu dulu.

Panji juga sudah menabung untuk biaya bayi tabungnya itu. Hanya saja Covid-19 keburu datang. Program itu ditunda –sampai ia merasa sesak nafas itu. Dan dibawa ke klinik itu.

Diketahuilah: detak jantung Panji tinggal 40. Diketahui juga SGPT dan SGOT-nya tinggi. Di atas 100.

Lewat perjuangan teman-temannya Panji akhirnya dapat rumah sakit. Ibu-istri-adik pulalah yang membawanya ke RS. Mereka pula yang terus menunggu. Ia harus dibantu alat untuk menambah oksigen.

Tidak juga membaik.

Ketika keadaan terus memburuk Panji tidak mendapat ICU –penuh semua.

Panji meninggal dunia.

Jelas bukan Covid-19.

Maka keluarga Panji minta jenazahnya bisa dibawa pulang segera.

Tidak bisa.

Harus dimasukkan peti. Harus cari peti mati dulu.

Keluarga keberatan dua-duanya: masuk petinya dan harga peti itu –Rp 6 juta. Tapi peraturan tidak bisa diajak kompromi.

Akhirnya rumah sakit mencari peti.

Ups… Kosong. Habis. Terlalu banyak yang harus dimasukkan peti.

Tapi jenazah Panji tetap harus dimasukkan peti. Harus dipesankan. Maka pemesanan dilakukan.

Gagal.

Tidak ada perusahaan peti mati yang siap dengan ukuran badan Panji.

Keluarga pun ngotot untuk bisa membawa jenazah apa adanya. Bisa lebih memenuhi tata-cara Islam –yang tidak perlu dimasukkan peti.

Pihak RS belum bisa menerima keinginan itu. Masih harus dicari jalan lain: harus dimasukkan plastik.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar