Sindir MK, Rizal Ramli: Diberi Kekuasaan Konstitusional, ehh Malah Ngabdi ke Eksekutif


Rocky menambahkan, dalam putusan yang dibuat, MK seringkali diintervensi oleh Istana dan juga Parlemen. Ini yang membuat fungsi MK dalam berdemokrasi tidak berjalan baik.

“Jadi saya bayangkan misalnya MK itu kantornya di Medan Merdeka Barat, cuma ada badannya aja, badan doang itu. Otaknya diatur secara remote 500 meter dari Merdeka Barat yaitu di Merdeka Utara, itu di istana, sedangkan kakinya di rantai di Senayan di DPR,” ujar Rocky.

MK juga dinilai tidak gagal membantu kelancaran proses politik demokrasi. “Jadi ini problemnya ada di Mahkamah Konstitusi, tugas dari mahkamah konstitusi adalah membantu pencernaan politik demokrasi, membantu pencernaan, dia menjadi enzim supaya demokrasi yang bekerja. Tetapi dia sendiri mengalami konstipasi yaitu pencernaan terganggu tidak bisa mencerna enzimnya kurang. Maka bisa disebut mahkamah konstipasi,” ujarnya.

MK, menurut Rocky tidak bisa membuat keputusan yang independent selama masih diintervensi sejumlah pihak “Sialnya MK dia mesti deal dengan orang yang mengangkat dia di Senayan, yang kakinya diikat di situ. Dan dia juga mesti deal dengan orang yang merestuinya di istana karena otaknya di sana, diremote, dikontrol dari sana,” ujarnya.

Untuk itu, menurut Rocky, permasalahan seperti ini harus dapat diatasi agar MK bisa bersikap Independen. Jika MK sudah bisa lepas dari intervensi DPR dan Istana, Rocky yakin MK akan jalankan fungsinya dengan benar. (msn/jpnn/fajar)

Komentar


KONTEN BERSPONSOR