Arab Saudi Kembangkan Vaksin Covid-19, Terjamin Halal

Ilustrasi Vaksin Covid-19. Foto: Daily Sabah

FAJAR.CO.ID, RIYADH - Banyak negara berlomba menciptakan mengembangkan vaksin virus corona, tak terkecuali Arab Saudi. Klaimnya, vaksin tersebut terjamin kehalalannya atau sesuai syariat hukum Islam.

Mengutip Al-Arabiya, para ilmuwan di Universitas King Abdulaziz di Jeddah, bekerja sama dengan SaudiVax, perusahaan farmasi negara sedang mengembangkan vaksin COVID-19.

Dalam pengembangan vaksin, para ilmuwan menggunakan sel hidup yang membutuhkan nutrisi untuk bisa bertahan hidup.

Biasanya nutrisi tersebut mencakup unsur-unsur yang tidak diizinkan oleh hukum Islam - misalnya bahan-bahan yang berasal dari babi seperti gelatin atau empedu.

Sedangkan makan daging babi dan minum alkohol dilarang dalam hukum Islam, pada keadaan normal.

Menurut Profesor Mazen Hassanain, pemimpin tim dan pendiri SaudiVax, penggunaan vaksin disyaratkab hanya dari bahan-bahan yang diizinkan secara hukum Islam.

Langkah itu dilakukan untuk menghindari keragu-raguan dari kalangan umat Islam dan meyakinkan bahwa komponen-komponen vaksin COVID-19, halal digunakan.

Selama ini, sebagian populasi umat Islam di negara-negara di Afrika Barat dan Tengah, serta Asia Timur, banyak meragukan menggunakan vaksin, dengan alasan agama dan budaya mereka.

Kepala divisi epidemiologi dan biostatistik di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas California Berkeley, Dr Arthur Reingold menyebut keberadaan vaksin yang diberi label halal dan dapat digunakan oleh hukum Islam itu sangatlah penting, karena berpengaruh pada penggunaannya terutama di kalangan muslim.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hamsah umar


Comment

Loading...