Dari 93 Pasar, 400 Pedagang Telah Terinfeksi Virus Corona

  • Bagikan

FAJAR.CO.ID — Berdasarkan data Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (IKAPPI),‎ tercatat lebih dari 400 pedagang telah terinfeksi virus corona. Pasar tradisional memang menjadi salah satu tempat penularan corona virus desease 2019 (covid-19) di Indonesia.

Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19, Reisa Broto Asmoro membeberkan hal itu. “Menurut IKAPPI lebih dari‎ 400 pedagang di 93 pasar tradisional telah terinfeksi Covid-19,” ujar Reisa dalam konferensi pers di Kantor BNPB, Jakarta, Sabtu (13/6/2020).

Reisa mengatakan, masih ada 14 ribu lebih pasar di seluruh Indonesia yang belum melaporkan kasus positif virus corona. Namun, 400 orang lebih pedagang pasar yang tertular virus Korona disebut Reisa sudah bisa menjadi pelajaran penting bagi masyarakat untuk menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

“Tentunya menjadi pelajaran bagi kita baik pedagang maupun masyarakat untuk menjaga keselamatan dan kesehatan pasar bersama-sama secara kolektif,” ungkapnya.

Reisa‎ berujar, pemerintah daerah akan melakukan penutupan pasar jika terbukti adanya masyarakat yang tertular virus Korona. Tindakan ini dilakukan untuk memberikan ruang dan waktu bagi dinas kesehatan dan pemerintah daerah untuk melacak riwayat kontak penularan.

“Ada pedagang ataupun pembeli yang ditemukan‎ positif maka pemerintah daerah akan menutup pasar untuk sementara,” pungkasnya.‎

Adapun per hari ini, Sabtu (13/6) jumlah total orang yang positif sebanyak 37.420 kasus, sembuh 13.776 orang, dan meninggal dunia 2.091 orang. (jpc)

  • Bagikan