Danny Pilih Fatma, Golkar: Kalau Datangnya Baik-Baik, Seharusnya Perginya Pun Baik-Baik

Pertemuan Danny Pomanto dengan Nurdin Halid di Jakarta.

FAJAR.CO.ID,MAKASSAR-- Sekretaris DPD II Partai Golkar Kota Makassar Abdul Wahab Tahir angkat bicara soal kepastian Moh Ramdhan Pomanto berpasangan dengan Fatmawati Rusdi di Pilwalkot Makassar.

Ini lantaran, paket yang akan diusung Partai Golkar, Danny Pomanto-Zunnun Nurdin Halid terancam bubar di tengah jalan. Partai beringin nampaknya kecewa berat atas isu pencalonan Fatma RMS yang bakal menggantikan Zunnun sebagai paket Danny.

Wahab menceritakan kronologi awal DP membangun komunikasi dengan partai Golkar dan calon wakilnya Andi Zunnun. Wahab membeberkan, dirinya merupakan inisiator yang mempertemukan DP dengan Ketua Golkar Sulsel Nurdin Halid di Jakarta.

"Saya adalah orang yang dimintai tolong oleh pak DP untuk membangun komunikasi dengan partai Golkar dan calon wakilnya Andi Zunnun. Sebagai seorang sahabat saya sudah menjalankan tugas dan amanah dengan baik," terang Wahab Tahir kepada fajar.co.id, Sabtu (27/6/2020).

Hasilnya, kurang waktu sebulan surat rekomendasi dukungan partai Golkar diberikan dan diserahkan langsung Ketum Golkar Airlangga Hartarto di Makassar.

"Jadi tidak benar kalau ada framing seolah olah Partai Nasdem menolak koalisi dengan Partai Golkar atau Partai Nasdem menolak Zunnun. Menurut saya sebagai orang dimintai tolong oleh pak DP yang benar adalah partai Nasdem melarang kadernya mengendarai partai Golkar dan partai Nasdem melarang kadernya berpaket dengan Zunnun," jelas Wahab.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Adi Mirsan


Comment

Loading...