Isu Reshuffle Kabinet, Tito Karnavian: Saya Percaya, Jabatan Itu Amanah

Mendagri Tito Karnavian menyinggung isu reshuffle kabinet. Foto: Humas Kemendagri

FAJAR.CO.ID,JAKARTA — Mendagri Tito Karnavian sempat menyinggung soal isu reshuffle kabinet, di sela-sela rapat tingkat I dengan DPR RI. Awalnya, Menteri Tito membahas soal rapat dengan Komisi II DPR terkait pembahasan Perppu Pilkada pada Senin (29/6).

Tito mengaku mendengar, ada yang anggota yang mengatakan bahwa dirinya lebih mengutamakan rapat di DPR, ketimbang rapat terbatas yang dipimpin Presiden Jokowi. Mantan kapolri itu merasa perlu meluruskan anggapan itu. Ia hadir di rapat di DPR, atas instruksi Presiden, atasannya di kabinet. Artinya, sebelum hadir rapat, terlebih dahulu, dirinya minta izin kepada Presiden.

“Nah dalam rapat yang kemarin ada teman-teman anggota DPR yang menyampaikan mengapresiasi kehadiran saya dalam rapat tentang Perppu ini, pembahasan Perppu dua kali dan menyampaikan bahwa saya mengutamakan rapat Perppu dibandingkan dengan rapat terbatas Presiden, itu tidak benar. Saya sudah meminta izin kepada Bapak Presiden untuk menghadiri rapat pembahasan tentang Perppu ini, karena ini adalah hal yang sangat penting. Perppu ini pembahasan ini amat menentukan proses menjadi undang-undang agar memiliki landasan yang kuat untuk Pilkada 9 Desember 2020,” kata Mendagri Tito Karnavian, Selasa (30/6).

Begitu juga dengan rapat pada hari ini, 30 Juni 2020, Tito mengatakan, dirinya juga sudah minta izin terlebih dahulu kepada Presiden. “Ini saya sudah meminta izin,” katanya. Hadir di rapat dengan izin Presiden, kata Mendagri, adalah kewajibannya. Bukan kemudian dikaitkan dengan isu atau wacana reshuffle.

KONTEN BERSPONSOR

Komentar