Rekapitulasi Surat Suara Pilkada jadi e-Rekap, Parpol Tak Perlu Utus Saksi

Senin, 6 Juli 2020 16:49

Ilustrasi. (int)

FAJAR.CO.ID,JAKARTA– Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman membuat terobosan terkait proses rekapitulasi surat suara pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2020.

Nantinya KPU tidak akan melaksanakan rekapitulasi secara manual dan berjenjang di tingkat kecamatan dan kabupaten atau kota.

“Rekapitulasi yang berjenjang berhari-hari di kecamatan lalu kabupaten kota itu enggak ada,” kata Arief dalam diskusi virtual berjudul “Pemilu di Masa Pandemi” yang disiarkan akun Youtube BNPB Indonesia, Senin (6/7).

Nantinya, kata Arief, rekapitulasi surat suara dilaksanakan secara elektronik atau e-rekap. Begitu surat suara dari tempat pemungutan didapatkan, hasilnya akan difoto dan dilaporkan ke pusat data.

“Jadi, begitu suara di tempat pemungutan suara selesai dihitung, akan di-capture (difoto), dikirim ke pusat data kami, lalu langsung direkapitulasi secara elektronik,” ungkap Arief.

Dengan begitu, kata dia, beban kerja Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara atau KPPS tidak lagi berat. Mereka tidak perlu membuat salinan hasil penghitungan di tempat pemungutan kepada para saksi.

Bagikan berita ini:
4
4
9
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar