Menko PMK: Jangan sampai Ada Klaster dari Penyelenggaraan Salat Iduladha

Menko PMK Muhadjir Effendy. Foto: Humas Kemenko PMK

FAJAR.CO.ID,JAKARTA -- Para penyelenggara salat Iduladha diminta memerhatikan protokol kesehatan. Menurut Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy, protokol kesehatan ini untuk mencegah penyebaran COVID-19.

“Kami harap pelaksanaan salat Iduladha bisa lebih baik, terawasi, aman dan diusahakan jangan sampai ada klaster akibat dari penyelenggaraan salat Iduladha,” kata Muhadjir di Jakarta, Kamis (9/7).

Dia menyebutkan, pemerintah memutuskan salat Iduladha serta penyembelihan hewan kurban, secara nasional boleh digelar dengan memerhatikan status zona dan intensitas penyebaran COVID-19 yang ditetapkan Gugus Tugas Nasional.

Landasan penetapan zona itu adalah informasi yang detail dari gugus tugas sampai pada level terkecil di tiap zona.

“Maksudnya gini, ada zona secara wilayah dikatakan merah, tetapi sebetulnya ada desa-desa di wilayah itu yang sebetulnya aman atau hijau, yang tahu zona itu adalah Gugus Tugas Daerah. Gugus Tugas Daerah nanti yang akan merekomendasikan," ujarnya.

Ada juga daerah yang secara wilayah hijau, tetapi sebetulnya ada desa-desa tertentu bahkan kecamatan yang statusnya adalah merah.

"Yang itu yang mengetahui adalah BNPD atau gugus tugas di daerah itu,” lanjutnya. Karena itu, kata Menko Muhadjir, kerja sama antara pihak penyelenggara dengan Gugus Tugas Daerah, Polri, dan Pemda sangat penting. (JPNN)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Edy Arsyad


Comment

Loading...