Sejumlah Jalan di Luwu Utara Lumpuh, Tertutup Lumpur Setinggi 2-4 Meter


FAJAR.CO.ID, LUWU UTARA– Intensitas curah hujan tinggi membuat tiga sungai yakni Sungai Rongkong di Sabbang, Sungai Meli di Radda, dan Sungai Masamba di Masamba Senin malam (13/07/2020) meluap.

Akibatnya banjir bercampur lumpur menerjang sejumlah wilayah. Ribuan rumah warga terkena hantaman banjir bandang.

Dari data situasi respon DMC Dompet Dhuafa pada Selasa (14/7/2020) pukul 18.00 WITA, ada lima jenazah korban banjir luapan Sungai Masamba yang ditemukan.

Banjir bandang juga mengakibatkan aliran listrik padam sehingga akses komunikasi sulit didapatkan serta membuat sejumlah ruas jalan di Luwu Utara lumpuh total tertutup material lumpur setinggi 2 hjngga 4 meter.

Tim Respons DMC Dompet Dhuafa, Maizar Helmi mengatakan sejumlah realwan sejak kemarin sudah turun melakukan asesmen terkait dampak banjir bandang.

“Hari ini, para relawan melakukan pendampingan terhadap warga terdampak. Ada beberapa pendampingan yang dilakukan diantaranya evakuasi warga yang masih terjebak, dapur umum, pos hangat dan pembersihan material yang masih menutupi ruas jalan,” kata Maizar melalui keterengan resmi yang diterima Fajar.co.id.

Beberapa Kecamatan yang mengalami banjir di Luwu Utara yakni, Kecamatan Masamba, Baebunta, Baebunta Selatan, Sabbang, Malangke dan Malangke Barat. Di Desa Balebo, Kecamatan Masamba dan Desa Radda, Kecamatan Baebunta, merupakan wilayah yang terdampak terparah dan pertama kali terjadi di Luwu Utara.

Komentar

Loading...